About Me

Bunda Zidan & Syifa
Mom with two kids. 32. Tukangjalan. Tukangbelanja. Tukangkue. Tukangroti. Tukangmakan. ;)
YM: inong99
email: inong99@yahoo.com

View my complete profile

Loket Kadeudeuh WSAB
Subscribe with Bloglines

Blog DapurBunda
Blog PuisiBunda

Previous Posts

Archives
Little Break



My Idol 2006


  • Little Chat
    Name :
    Web URL :
    Message :
    :) :( :D :p :(( :)) :x
    Credits
    Design by :


    Community

    Photobucket - Video and Image Hosting

    WSAB

    BlogFam Community

    Indonesian Muslim Blogger

    Blogfam Online Magazine

    Image hosted by Photobucket.com

    Solidaritas untuk anak Indonesia

    IndoSing-Mums


    Powered by Blogger



     Monday, October 31, 2005 
    Bukusutra: Cewek Matre
    Fiuuuh.. akhirnya kelar juga! Gilee.. ini buku terlama yang Bunda baca. Bukaan.. bukan karena gak bagus lho....

    Jadi gini ceritanya, Bunda udah beli sebelum Bunda berangkat ke sini, kira2 empat bulan lalu.. terus langsung masuk kardus dan dikirim ke sini duluan. Sampai di sini Bunda buka kardusnya, dan novel2 baru langsung dipisahkan duluan, termasuk novel ini.

    Tapi karena sibuk ini itu, belum lagi acara kesalip dengan buku2 yang lain, akhirnya buku ini tertunda2 terus. (Maafkan saya.. hiks). Sampai akhirnya Bunda punya waktu sedikit dan digeber terus sampai selesai. Sampe ke mall waktu nungguin Zidan les aja Bunda bawa. Mayyan lah untuk buku setebal ini akhirnya kelar juga.

    Gimana ceritanya? Wah, kocyak, keren, seru, sedih, tegang, apalagi ya? Pokoknya recommended deh.. Cerita tentang cewek biasa yang pengen kaya dengan cara macarin cowok2 tajir tanpa cinta. Seru beneran. Ayo ayo, yang belum beli segera beli! Dijamin gak nyesel deh.. ;)
    posted by  on 10:11 PM  14 comments
     Sunday, October 30, 2005 
    Makan Sutra: Lamb Chop @Swensens
    Siang ini nemenin Zidan les di Morris-Allen, begitu dia masuk kelas, kita ke Fair Price, belanja ini itu yang udah gak ada di rumah.

    Setelah muter2 ngabisin waktu, akhirnya Zidan kelar juga,..
    "Mommy..mommy.. look at my hat!"
    Oalaah dia bikin topi, eh bukan topi itu mah mahkota raja.. tapi lucu juga, ada tempelan kertas warna-warni mengibaratkan intan permata. Hehehe.
    Karena udah siang, Zidan jadi buka puasa deh, makan happy mealnya McD, terus langsung lari ke playgroundnya, main sama anak2 kecil lainnya di sana.
    Sudah hampir jam 3, kita pulang deh yuk. Zidan udah mandi keringat. Tapi kayaknya belum puas juga main. Ah anak2, mana ada habisnya ya..

    Image hosted by Photobucket.comSampe di rumah, Bunda siapin buat berbuka. Hanya ta'jil dan minum. Karena Ayah mau traktir kami makan di Swensens malam ini. Huraaay! Jadi selesai sholat maghrib, kita semua siap2 berangkat ke West Mall, sampe sini.. o'ow.. ngantri bow.. Ada 10 menit kita ngantri, sampe akhirnya dapet juga tempat duduk. Fiuuh.. untungnya di luar kita udah dikasih menuboardnya, jadi begitu sampe di dalam udah gak mikir2 lagi langsung order.


    Image hosted by Photobucket.com Dan Bunda order.... lamb chop ama segelas cappucino! Hihihi.. kangen juga sama daging yang satu ini. Lihat deh fotonya, looks yummy banged kan? Ayah pesen Paket Cat-o-fish apa gitu, intinya lele goreng disambelin sama nasi kuning dan kawan2.. Sementara Zidan pesen teriyaki chicken pizza sa'loyang sendiri.
    "Habis, Bun.. habis..." Zidan berusaha meyakinkan Bunda yang gak percaya. *wink*


    Image hosted by Photobucket.comOrderan kita datang agak lama, mungkin karena tamunya penuh ya. Syifa udah bete duluan, akhirnya mulai deh ngegeratak mainin apa aja yang ada di atas meja. Terus Syifa pura2 nangis karena kelamaan nunggu makanannya datang. Hihihi..
    Sementara Zidan masih sok cool, senyam senyum sana sini sambil ngeliat tamu2 lain di kanan kiri.


    Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com

    Pizzanya Zidan datang paling terakhir deh. Yang langsung disambut dengan lahap oleh si pemesan. Komennya: Lamb Chopnya mayyan enak.. tapi kurang sausnya :D Makanan ayah, gak sempet nyobain, pertama karena lagi asyik menikmati potongan2 lamb, yang kedua karena tau2 udah bersih. Hahaha. Pizzanya Zidan, kayaknya enak, Bunda gak dikasih cicip, bete deh.. cuma dapet sepotong chicken teriyakinya, beneran enak lho. Huhuhu.. Zidan peliiiitt... hihihi..

    Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com

    Pulang dari sana udah jam 9 malem, sambil nunggu Kiamat Sudah Dekat jam 10, kita nyemil2 di depan TV. Bunda masak Nasi Goreng Ayam buat sahur, ih menggoda banget wanginya, pengen langsung dimakan saat itu juga.
    posted by  on 10:35 PM  3 comments
     Friday, October 28, 2005 
    Berkah Ramadhan.. hihihi..
    Pagi ini Bunda ke pasar berdua Syifa, seperti bisa kita jalan kaki aja, sehat kan pagi2, itung2 jogging ya.. hehehe.. Bunda nyari kapur sirih, dan beberapa bumbu yang kebetulan habis. Gak lama di sana karena lumayan penuh -mungkinkarenamaulebaran-. Oya Bunda ngeliat banyak sekali orang yang bawa janur, pasti utk bikin ketupat. Hmm, kalau ada kulit ketupat yang udah jadi mah mending beli itu aja. Bunda udah lupa cara nganyam kulit ketupat, padahal pernah diajarin Ummi lho. Tapi diliat2 kok gak ada kulit ketupat ya..? Ya sudahlah.. lupakan niat utk bikin ketupat di kulit aslinya :D

    Buat yang pengen belajar bikin dan nganyam ketupat bisa dilihat di sini. Bunda mah nggak lah, bikin ketupat pake plastik aja, atau pake yang merk Nona itu juga udah dicobain dan enak, cuma 1 jam direbusnya, tahan 4-5 hari gak basi. Beres kan?

    Kelar belanja kami langsung ke taxi stand, seperti biasa. Ya Allah ternyata ngantrinya seperti ular-naga-panjangnya-bukan-kepalang. Mana gak ada satu pun taxi yang ngantri di sana. Alamat lama nih, mana Zidan udah mau pulang sekolah pula. Ah dari pada telat...
    "Syifa, kita jalan lagi aja ya."
    "Iya!" Syifa mantep banget jawabnya. Iya lah, dia mah tinggal duduk doang di stroller gitu lho.. Hehehe. Mungkin tau kalau Bundanya cape, sepanjang jalan Syifa menghibur Bunda. Nyanyi semua lagu yang dia hafal, termasuk..
    "Bhebhek adhus kaliii.. pake cabun angii... apalagi Nda?"
    "Wah, yang itu Bunda gak tau Nak, itu kan lagu warisan Mbak Iyah..."
    Hihihi..
    Terus Syifa lanjutkan lagu yang lain.. Riang gembira banget.

    Di tengah2 perjalanan, ada sedan silver (entah merknya apa gak sempet merhatiin) tiba2 berhenti dan buka kaca.

    Maaf, tiba2 waktu serasa berhenti beberapa detik.

    Cieeeeee....!! Gimana gak shock, orang itu cakep banget! Apalagi pas dia buka kacamata hitamnya. Kayak siapa ya...?? Bunda sempet mikir beberapa saat... Iyaaa.. kayak Min Hyuk yang di Korean Drama : Full House! Ampuuuun... Eh kok dia seperti nanya sesuatu ya? Apaan? Duh gak konsen nih.. Maaf, Oom! Hahaha.. Setelah disimak lagi, ternyata dia ngomong..

    "Excuse me, where is the mosque?"

    Bunda spontan nunjukin arah Mesjid Arraudhah. Soalnya emang gak jauh lagi dari tempat dia berhenti itu. Terus dia kasih senyum maniiiis banget,... dan masih sempet kedengeran dia ngomong..
    "OK, Thank youuu..."
    "You're very welcome.." gumam Bunda sambil masih terbengong-bengong. Setelah kesadaran pulih sepenuhnya, jadi ketawa2 sendiri. Terus baru sadar kalau ini hari Jumat, dan mungkin dia mau sholat Jumat ya.. Ih seneng deh, ada orang cakep terus sholeh :D Eits jangan ada yang protes ya, namanya juga rezeki.. *wink*

    Ini nih hikmahnya orang puasa, gak dapet taxi, mesti jalan kaki, eh dikasih berkah dengan ketemu makhluk manis... alhamdulillaaaah... *eh Ayah gak baca thread yang ini kan? hihihi*
    posted by  on 2:22 PM  20 comments
     Thursday, October 27, 2005 
    Lagunya sama ya?
    Tiap pagi Bunda sering puter lagu Yaa Thoyyibah-nya Sulis. Klik di sini kalau mau denger lagunya. Gak tau kenapa, suara mendayu2nya Sulis rasanya bisa menusuk2 kalbu.. (cieee bahasanya lho.. 2 juta..) Lucunya, Syifa juga jadi ikut2an suka.. Jadi sambil nemenin Bunda bebenah pagi, Syifa suka nyanyi, "Yaa thoyyibaah.. yaa thoyyibaah..." gitu...

    Suatu hari abang denger juga, terus dia bilang..
    "Kayaknya Abang tau deh lagu ini ada bahasa Indonesianya."
    "Ah masa, Bang?"
    "Iyaa.. beeneer,.. tapi Abang lupa lagu apa ya?"
    "Ya udah, ntar kalau inget, kasih tau Bunda ya.."

    Nah, sampe siang tadi, kebetulan pas Bunda lagi bloghope gak sengaja masuk ke salah satu blog yang masang lagu ini. Tiba2 Abang teriak...
    "Naaah.. itu Bun lagu yang Abang maksud!"
    "Ya Allah Abaaang.. masak lagunya Sulis dibandingin sama ini..."
    "Ih Bunda gak percaya.. coba denger deh.. yang satu kan Yaa Thoyyibah.. Yaa Thoyyibaah.. nah yang ini kan Bang Thoyiib.. Bang Thoyiib.. berarti itu bahasa Indonesianya kan?"


    *gubraaaak*


    Syifa jatuh..

    Tadi siang Zidan dan Syifa lagi kejar-kejaran. Bunda udah kasih warning, karena dari pengalaman yang udah2, pasti akhirnya ada yang nangis. Belum selesai Bunda bicara, tau-tau.. Jeduuuk..!!
    "Waaaaaaaaaaaaaa..... Bundaaaa... kakiiiiiit...!!"
    Tuh kaaan... beneerr!! Syifa jatuh, kejeduk pinggiran kursi. Pas Bunda lihat, bibirnya berdarah. Hiks.. Syifa yang luka, Bunda yang ikutan perihnya. Langsung ambil genie, semprot dikit.
    "Maaf ya Nak, emang pahit sedikit, tapi biar darahnya cepet berhenti ya.."
    Syifa sesenggukan. Bibirnya dipegangin terus. Aduh kacian. Mudah2an gak ada bekasnya ya Nak..

    Oya, Bunda lagi seneng nih. Karena Tante Susan dan Kak Echa mau datang, mudah2an sempet mampir dan nginep di rumah ya. Terus abis lebaran Tante Neng sama Oom Maul mau datang ke sini.. Horeeee... Jadi bisa deh jalan2 ngisi liburannya Zidan. Ayo.. kita bikin list barang2 yang perlu dibawa sama Tante Neng.. hahaha! Terus sambil ngabuburit Bunda sama Syifa ngurusin Kue Semangka ini deh. Maksudnya, Bunda yang repot, Syifa cuma ngeliatin... Magrib masih lama ya Dek? Hehehe..

    posted by  on 9:22 PM  12 comments
     Wednesday, October 26, 2005 
    Lebaran tahun ini jelas beda..
    Ah masak iya? Ya iyalah! Seumur hidupku (cieee...) baru tahun ini lebaran gak sama keluarga terutama Mama dan Papa, karena yang udah-udah, kemana pun Bunda pergi pasti pas lebaran selalu bareng2 mereka. Sekarang sih belum begitu kerasa sedihnya, gak tau deh ntar tanggal 3 Nov, hehehe. Jangan dibayangin dulu deh, takut banjirrrr....

    Tahun2 lalu hari2 gini Bunda lagi sibuk sama pesanan kue kering, cake, mukena, baju muslim dan parcel. Pokoknya gak ada hari santai deh. Seru, seneng, pokoknya hawanya beda aja. Belum lagi acara buka bersama yang diadakan berbagai milis ataupun antar temen2 Bunda. Gak kalah seru,... Jadi kangen sama suasana2 seperti itu.

    Membaca di beberapa milis, semua teman2 Bunda lagi sibuk menyambut dan mempersiapkan lebaran, dari pesan kue2, beli baju lebaran, jadwal libur kantor, kehabisan tiket mudik, carter mobil bareng, sampe yang bingung cari PRT atau BS inval, nyiapin masak dan anak2 sendiri, cari tempat 'kabur' untuk ikutan berlibur, wah pokoknya macem2 deh. Bunda senyum2 sendiri bacanya. Ya, beberapa dari itu juga dialami kami tahun-tahun lalu. Tapi sekarang? Nah, di sini perbedaannya.....

    - Gak ada beli baju lebaran utk anak2. Karena mau disupply nih sama para nenek di Jakarta, hahaha
    - Gak ada ngatur jadwal libur kantor Ayah. Karena udah jelas liburnya cuma 1 hari thok pas Hari Rayanya aja tanggal 3, tapi tanggal 1 juga libur lho, ada Hari Raya Deepavali-nya orang India.
    - Gak perlu carter mobil. Karena BMW selalu siap sedia mengantar kami pergi. Ih gaya ya pake BMW, iya lho kata Oom Nur, BMW itu di Singapore artinya Bus, MRT and Walk. Hihihi..
    - Gak perlu bingung karena PRT dan BS pulang dan mikir mereka bakal balik lagi gak ya? Karena emang di sini Bunda gak punya... *wink*

    Jadi, sebenernya ada enaknya juga ya. Ya itulah anugerah Allah yang harus selalu disyukur-nikmati. Semua balance. Ada yang baik ada yang kurang baik. Ada yang menyenangkan ada yang kurang menyenangkan. Tinggal gimana kita menyikapinya aja kan?

    Terus lebaran mau ke mana dong? Pengennya sih melewati malam takbiran sama2. Doain mudah2an Ayah gak perlu begadang di kantor ya. Terus pagi2nya sholat Ied, secara apt kami sebelahan sama masjid gede gitu lho. Abis itu terus siap2 mau ke rumah Tante Ellen di ujung timur Singapura. Doakan kami gak nyasar ya. Hahaha. Dari sana, Insya Allah kalau belum cape ya mau jalan2 aja. Syukur2 ada yang open house lagi. Maruk.com. Ya pokoknya mau menikmati dan melihat2 orang2 sini merayakan lebaran deh. Ntar kita poto2in ya... Siiip...!!

    "Lebaran sebentaaar lagi... "

    Eh iya, hari ini Bunda bikin nasi uduk, lauknya Tempe Kuah Santan sama Semur Betawi. Wuiiih.. serasa makan di kampung halaman. Hehehe. Resepnya di blog sebelah ya...

    posted by  on 6:11 PM  11 comments
     Tuesday, October 25, 2005 
    Berita dari sekolah Zidan
    Bunda dapet pengumuman dari sekolah Zidan. Hmm.. tumben sampe dua lembar. Biasanya sih tentang kegiatan sekolah bulan depan. Wah ada good news ada bad news. Enak yang mana dulu ya? Hehehe..

    Bad news aja dulu ya.. Uang sekolah akan naik mulai Januari 2006. Yaaaa.. *penontonkecewa*
    Yang kedua, tanggal 7 Nov semua masuk pake baju daerah! Ya ampun, di sini di mana nyari baju daerah Indonesia yang nyaman dipakai Zidan ya? Wah PR buat Bunda nih.

    Terus selebihnya good news. Zidan libur Hari Raya dari tanggal 1 Nov sampai 6 Nov. OK, jadi masuknya tanggal 7, mayyan lah bisa jalan2 bertiga aja. Karena Ayah kan gak libur, cuma pas lebarannya doang aja sehari. Abis itu bagi raport tgl 14 Nov. Terus yang paling menyenangkan lagi adalah libur semester setelah bagi raport, dari tanggal 18 Nov dan baru masuk lagi tanggal 3 Januari! Waaaah.. cihuyyy banget kan tuuh.. Jadi deh kita mudik. Hihihi... Jakarta, we're comiiiiing... oops, masih lama kaleee... hehehe.

    Pagi tadi Bunda ke pasar sama Syifa, niatnya mau cari tetelan daging. Ada sih, tapi kok beda ya, ini mah daging beneran, bukan daging sisa dan penuh lemak kayak di Jakarta. Hehehe. Biarin lah. Terus Bunda cari nanas, karena emang udah niat pengen bikin Ayam Kuluyuk ("Ayam Kukuruyuk?" kata Abang), kebetulan udah ada yang dikupas. Beda 20cents sih tapi biarlah, daripada cape2 ngupas nanas. Terus beli2 printilan yang lain. Pas mo pulang eh malah nemu kedai yang jual ceker ayam juga, aduh senengnya! Ceker barang langka lho di sini. Wah, rencana hari ini mau bikin Mie Bakso jadi berubah ke Sop Ceker Ayam. Gak papa deh, namanya juga pengen.

    Jadi sampe rumah, bebenah bentar. Terus nyempetin ke bawah dulu jemput Zidan di Bus Stop. Balik lagi ke rumah langsung bikin Sop Ceker. Berhubung Ayah termasuk klub anti-ceker, jadi Bunda mesti akalin biar blio juga bisa ikut makan, so Bunda tambahin bakso aja deh. Anak2 Bunda mah para kelinci sejati, doyan banget sama wortel, jadi wortelnya harus dibanyakin kalo gak mau ngedenger mereka rebutan wortel. Begitu sopnya mateng, Abang langsung siap2 buka puasa. Dan makan berdua Syifa, habislah nasi, semangkok bakso dan wortel. :D Pas anak2 tidur siang, baru deh mulai bikin Nugget Ayam Kuluyuk. Kok pake nugget, iya karena gak dapet dada ayam doang, mesti beli seekor sih males banget.. Tapi sama aja kok enaknya, malah lebih mudah jadinya.

    Menjelang maghrib Bunda siapin Es Sirsak. Dapet sirsak yang mateng dan gede banget. Gak mungkin habis kalau dibuat semua. Setengah juga udah cukup banyak untuk kami berempat. Ah segarnya... Walau tetep kangen sama es blewah sih. Tapi gak apa, ini juga udah syukur nikmat. Alhamdulillah...
    Resepnya seperti biasa, klik blog DB ya.. ;)




    --breaking news--

    Seluruh aktor dan kru Sinetron Kiamat Sudah Dekat diundang ke Istana Presiden lho.. Waaah, seneng banget ngeliat Saprol dan Kipli bisa ketemu Pak SBY, salaman dan foto bareng. Apalagi pas blio baca tulisan blio tentang sinetron ini.. Terutama pas bilang, "Bersambung, Man!" Asli kocyak abis.. Sip deh.. 10 jempol untuk Pak Haji Romli, eh .. Oom Deddy Mizwar... Berita selengkapnya di sini ya...
    posted by  on 7:45 PM  10 comments
     Saturday, October 22, 2005 
    Menghabiskan Sabtu
    Dari semalam Ayah sudah kasih bad news buat kita, Ayah mesti lembur hari ini, sampe malam. Duh males banged gak sih? Itu tandanya hari ini kita gak bisa kemana2. Jadi di rumah aja, wah enaknya ngapain ya. Setelah seminggu di rumah, wiken ini juga gak bisa pergi. Anak2 udah kecewa aja. Apalagi Bunda. Tapi apa daya. Hmmm... kita gak boleh habis akal, setelah Ayah berangkat pagi. Anak2 disiapin mandi dan sarapan.

    Syifa udah nyengir2 aja kesenengan. Sementara Zidan mulai tanya2,
    "Emang kita mo kemana sih Bun?"
    "Ke pasar, yuk.."
    "Pasar yang bau itu?"
    "Yaaa, pasar mana ada yang wangi, Bang."
    "Uuuh, emang mau beli apa?"
    "Abang maunya apa?"
    "Batman ya.."
    "Sipp, ntar kalo ada ya.."
    "OK, Mom!"


    Akhirnya kita bertiga jalan, gak terlalu jauh sih cuma mayyan pegel, hehehe. Syifa sih enak cuma duduk doang di strollernya. Zidan udah wanti2 kalau dia pegel kita mesti duduk dulu. Tapi sampe di pasar dia gak minta duduk tuh, berarti dia gak pegel. Hehehe.

    Hari ini Bunda mau bikin mie ayam, jadi mesti beli beberapa bahan yang belum ada di rumah. Mie dan ayamnya sih udah siap, tapi caisim, jamur, dan beberapa bumbu ada yang habis. Sekalian lah liat2 apa yang bisa dimakan untuk buka puasa nanti. Setelah beli beberapa cemilan (biasaaa.. ini upeti untuk Zidan..), terus ke tempat sayur, Bunda juga sempetin ke tempat pisang, dapet Pisang Raja Sereh, mayyan buat ta'jil. Terus beli singkong, tahu, ama beberapa bahan lain untuk besok2. Oya, di pasar udah rame tuh kue2 kering untuk lebaran. Ah jadi inget jualan Bunda di Jakarta, walau Bundanya gak ada, tapi dagangan tetep laris maniiisss.... "Aku bisa liburan ke sana nih!" Lapor Tante Neng semalam di telpon. Alhamdulillaaaaah...

    Pulang dari pasar, Bunda langsung ke taxi stand. Bawaannya berat boo, kalau mesti jalan kaki juga pulangnya duh tengkyu deh.. hehehehe. Syifa yang tertidur sejak sampai di pasar tadi jadi bangun. Supir taxinya mayyan baik, mau bantuin masukin dan nurunin semua barang. Kadang ada yang cuek aja lho, gak peduli gitu. Tapi yang ini nggak. Thank you, Uncle..

    Sampe di rumah, Bunda langsung sibuk di dapur. Anak2 sibuk bongkar cemilan yang tadi dibeli. Sambil nonton kartun di TV. Ah kesempatan deh, jadi gak diganggu mereka. Uh tapi jangan salah, namanya juga anak2. Pasti adaa aja yang mereka minta, ya minum lah, susu lah, ini itu lah.. Akhirnya.. setelah bener2 bakbikbuk di dapur, sampe rasanya tangan octopusku ikut membantu, delapan tangan kan mayyan bo, satu megang panci, satu motong bawang, satu ini satu itu, sampe akhirnya jadi semuanya.... tadaaaaaaaa.... Mie Ayam Special a la Bunda!! Cihuuyyy!! Langsung sms Ayah, suruh segera pulang! Dan kata Ayah, "Wah bisa buka warung mie ayam dong.." Hihihi.... Terus buat buka puasa Bunda goreng pisang aja, biar gampang, hehehe.. tinggal tabur keju, kasih susu kental manis, terakhir tabur meisjes deh,.. siiiippp....

    Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com

    Ba'da Isya, Ayah belum pulang juga. Kita bertiga nguplek aja di depan TV. Sambil main ini itu. Anak2 lagi akur main berdua. Dari gaya pajelek2an muka, gaya jaim sampe lomba karaoke.. semua lagu yang mereka tau dinyanyiin... hihihi.. anak2 emang deh, gayanya dua juta...!!

    Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com
    Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com
    posted by  on 3:56 PM  12 comments
     Friday, October 21, 2005 
    Kalau abang mulai tanya2 seputar sex (3)
    Kemarin Zidan sakit, jadi gak masuk sekolah. Sakit apa? Batuk aja sih, tapi berkepanjangan, sampai dia gak bisa bobo semalaman. Entah apa pencetusnya, karena pas berangkat sekolah masih sehat2 aja, terus pas pulang sekolah kok udah batuk terus menerus. Yang ditakutkan oleh Bunda adalah, asmanya kumat. Dan bener kan, malam menjelang pagi mulai deh kedengeran ngik ngik nya. Aduuuh.. mana obatnya udah habis pula.

    Jadi pagi2 Ayah antar Zidan ke Klinik Arraudhah. Bunda di rumah sama Syifa. Satu jam kemudian mereka pulang, Zidan sudah lebih tenang. "Tadi lama karena diinhalasi dulu," cerita Ayah. Oh, tenang deh Bunda. Terus Ayah cerita tentang kekaguman dia sama dokter yang satu ini. "Baik banget", kata Ayah. "Kebaikan malah", komen Zidan. Hehehe. Bunda sih udah tau tentang dokter Amir ini. Dulu, waktu antar Syifa ke sana. "Penuh banget pasiennya, mungkin karena dia baik ya," cerita Ayah. Ya, gitu deh.. orang baik, apalagi dokter, pasti dicari banyak orang.

    Karena Zidan nggak sekolah, jadi waktu luang banyak diisi dengan belajar dan ngobrol sama Bunda. Dari cerita yang biasa2 aja, seputar teman2nya di sekolah, sampai ke yang satu ini..
    "Bunda, kenapa Syifa pipis dari pantat?"
    "Bukan dari pantat, tapi dari memes, Bang" (bahasa sunda, baca: vagina)
    "Kenapa nggak dari pepeng?" (bahasa sunda, baca: penis)
    "Karena Syifa perempuan,.."
    "Perempuan nggak punya pepeng ya?"
    "Iya,..."
    "Bunda salah... perempuan punya pepeng juga tapi rata dan terbelah dua.."

    *gubraaaak*

    Duh Gusti, kata2nya itu lho... "rata dan terbelah dua".. *gakkuatnahanketawa*

    Hari ini Bunda masak Opor Daging, karena lontongnya masih ada. Tante Sarie ngasih lontong satu buah, tapi segede gaban. Jadi gak abis-abis. Hahaha. Hayooo, gaban segede apa...? Selain itu, bikin Tempe Mendoan. Satu hal yang bikin kangen adalah tempe mendoan di bazaar kantornya Tante Sugi, di Manggala. Enak banget.. Ntar kalau pulang mudah2an pas ada bazaar di sana, jadi bisa makan tempe mendoan yang itu..
    posted by  on 12:09 PM  16 comments
     Thursday, October 20, 2005 
    Anak2 menggambar, Bunda membakar...
    Zidan memang sudah pinter berimajinasi, terlihat dari hasil gambarnya, entah itu yang di sekolah, atau yang di rumah. Macam2 hasil karya dia, dari gambar keluarga komplit (Ayah, Bunda, Abang dan Adek), keluarga besar (ada Ummi, Kakek, dll, bahkan Mbak Iyah..) sampe gambar rumah, roket, dan macam2 yang 'bercerita'. Bunda seneng banget, itu tandanya imajinasi dia mulai 'jalan', walau kadang memang daya khayalnya terlalu tinggi, tapi Bunda gak berusaha menghambatnya, biarin aja, selama masih di garisnya.

    Image hosted by Photobucket.comKegiatan menggambar di rumah, bisa di mana aja semaunya. Kadang di meja yang sudah disediakan, kadang di ruang TV, kadang di kamar seperti ini. Wah seneng deh Bunda, apalagi kalau pas lagi akur sama Syifa. Kayak begini nih. Walau jarang bisa bertahan lama, karena dalam hitungan menit perang Mahabrata bisa meletus. Entah itu rebutan crayon, kertas, atau apa pun. Ya, namanya juga anak-anak ya.. Biarin deh, berantem sebentar ama sodaranya ini, kalau ama anak tetangga baru deh jadi masalah.. :P


    Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com

    Nah, kalau mereka lagi akur kayak gini, Bunda suka memanfaatkan kesempatan dengan nguplek di dapur lebih lama. Seperti hari ini, karena kebetulan kemaren dapet kiriman lontong dari Tante Sari di Tower A (Bunda di Tower B), jadinya Bunda kepikiran pengen makan sate ayam yang enak. Catet ya, YANG ENAK. Karena di sini sate ayamnya jauh dari kata enak. Boro2 dibandingin ama Sate Blok S, dibandingin sama si abang2 yang lewat depan rumah aja gak seujung2nya acan.

    Jadi ceritanya Bunda tertantang untuk bikin sate yang enak. Setelah hunting resep ke sana ke mari. Maklum, dari semua makanan favorit Bunda, ternyata cuma sate ayam yang BELUM pernah Bunda buat sendiri. Kebayang kan ribet banget ngerjainnya, lagian kalau di Jakarta tinggal teriak, "Baaang, bikin 20 ya, ada kulitnya nggak?!!" 15 menit, beres, tinggal santap. Nah kalau di sini? "Mo tereak ame sape, Neng?" gitu kali kata security di depan gerbang. Hehehe.

    Image hosted by Photobucket.comJadi setelah ayam dibersihin, Bunda cuma ambil bagian dada dan paha atas, terus dipotong dadu, dibumbuin dikit, diemin sejam, terus ditusuk2in deh pake tusuk sate (ya iya lah emang pake tusuk konde :P). Nyiapin tempat bakaran, sambil nyiapin bumbu kacangnya. Udah kelar semua, tinggal bakar.. Wuiiih asapnya bow! Bunda langsung nyalain fan yang di atas kompor, buka semua jendela. Asli deg-degan, takut disamperin security cuma gara2 asap ngepul ke mana2. Sambil bertekad dalam hati, seandainya bener ada security datang, mau diajak makan bareng, bahkan dibungkusin untuk dia bawa pulang deh. Hihihi.

    Image hosted by Photobucket.comEmpat puluh tusuk kelar dibakar dalam waktu 30 menit. Hmmm.. wanginyaaa.... Begitu bedug langsung dicicip,.. hhmmmm.. mmmm... sluurrrrppp... alhamdulillah... gak kalah ama Sate Blok S! Hehehee...
    Bumbunya pas, empuknya ayam pas, lontongnya juga enak gak keras.. Kapan2 mau bikin lagi ah, tapi mesti lebih banyak dari ini biar bisa 'nyogok' oom security kalau beneran pada datang.. Hehehe...
    posted by  on 12:09 PM  14 comments
     Wednesday, October 19, 2005 
    Sinetron Kiamat Sudah Dekat: 8 thumbs up!
    Ternyata, di tengah-tengah dunia pesinetronan Indonesia yang gak jelas ini, gak nyangka masih ada sinetron yang patut diberi banyak acungan jempol. Alur ceritanya jelas, wajar, normal, lumrah, bisa kita temukan di kehidupan kita sehari2, dan punya misi religi yang jelas.

    Gak seperti sinetron2 lainnya, yang isinya cuma orang2 jahat, kata2 kotor, tank top plus hotpan, dukun dan ilmu mistik, pistol dan darah, ah pokoknya yang gak patut ditonton siapa pun lah. Gak cuma anak2 tapi juga orang dewasa.

    Gak sengaja 'nemu' sinetron Kiamat Sudah Dekat di SCTV, yang sebelum ramadhan diputer seminggu sekali, dan sekarang setiap hari kecuali hari Rabu. Awalnya sih rada males, abis ngeliat yang main Andre 'duh' Stinky, (maaf ya Oom Andre), kayaknya gimana gitu. Tapi lama2 mayyan salut ama aktingnya. Pas banget meranin Playboy tajir yang gak kenal agama. Belum lagi akting Saprol dan Kipli. Oh, they're my kids idol, both! Zidan jadi seneng menyebut dirinya Saprol, sementara Syifa jadi Kipli. Hahaha!

    Pokoknya salut buat Deddy Mizwar, yang bener2 total di dunianya. Mudah2an produser dan sutradara lain bisa meniru blio dengan bikin sinetron yang bener2 punya mutu dan kualitas sebagus ini. Pak SBY juga nonton lho.. baca aja di sini (thanks Yud!)

    Setting di rumah Bunda kalau mau nonton ini nih, Ayah nyender di kaki sofa, Zidan dan Syifa tiduran di karpet, Bunda nyiapin makanan buat dicemil.. dari kopi susu dan biskuit sampe indomie komplit, wah ini mah bukan cemilan ya.. hehehehe.. pokoknya hidup Saprol & Kipli! Cuma satu yang disayangkan, tayangnya malem bangeeet.. di Jakarta sih jam 21.30 WIB, tapi di sini kan jadi jam 22.30, oooh.. mana besok ada yang sekolah dan ngantor.. tapi demi Saprol dan Kipli, teteub maju tak gentar deh! Zidan dan Syifa aja sampe hafal soundtracknya.. setiap awal dan akhir sinetron selalu ikutan nyanyi...

    Ya, Allah.. inikah tanda kiamat sudah dekat..
    tapi mengapa orang orang tak banyak bertobat..

    posted by  on 5:03 PM  11 comments
     Tuesday, October 18, 2005 
    Thank you, Mom!
    Akhir bulan depan akan ada Barney Show di sini. Anak2 udah liat iklannya di TV dari sebulan lalu. Karena waktu di Jakarta tempo hari kami gak kebagian tiket, jadi mumpung ada di sini ya Bunda coba untuk pesan. Apalagi saat itu anak2 sudah libur kenaikan kelas. Seharusnya ini menjadi hadiah buat Zidan kalau naik kelas, tapi Zidan udah tau duluan kalau tiket nonton Barney sudah di tangan Bunda, hihihi, gak jadi surprise lagi deh!

    "Thank you, Mom..." Zidan peluk2 Bunda erat.
    "Untuk apa?"
    "Untuk tiket Barneynya..."
    "OK, tapi Abang mesti naik kelas, kalau gak, kita gak jadi nonton Barney, ya?"
    "OK, Mom..."
    "Dan Abang mesti nurut Bunda, gak boleh bandel lagi sama Adek."
    "Wah, kalau itu Bunda mesti tau tuh.."
    "Tau apa?"
    "Kalau Abang lagi bandel, itu tandanya ada setan jalan2 di hati Abang. Makanya Abang jadi bandel deh!"
    "Wah kalau gitu gampang Bang! Abang baca istighfar nanti setannya pada kabur deh."
    "Iya deh. Ntar Abang baca pas setannya ada ya Bun!"
    "Siiip..."
    "Oya, thank you lagi Mom.."
    "Untuk apa lagi?"
    "Untuk tiket pulang ke Jakarta.."
    "Hehhehee.. iya, tapi say thanks juga ke Ayah ya.."
    "OK, Mom.."

    Hari ini dapat sms dari Teacher Jehan, duh kalau ada sms dari Guru Zidan kok suka deg2an ya, takutnya kenapa2 gitu. Ini isi sms blio:
    "Zidan has made significant improvement in the class. He shares ideas in class and very creative in play... etc ... etc.."
    Alhamdulillah, kirain bad news. Wah kalau gini Bunda juga harus say thanks to Zidan. Udah jadi anak yang baik di sekolah, walau masih agak bandel di rumah, abis suka gangguin Syifa. Hehehe. I love you, Son!
    posted by  on 4:32 PM  16 comments
     Monday, October 17, 2005 
    Celoteh Syifa : Ayab & Jempol
    Ah sebenernya Syifa mah udah cerewet, tapi bahasanya belum jelas banget, jadi tiap hari mesti diasah terus nih. Ayo Syifa, kamu bisa! Hihihi..

    Pagi ini Syifa minta dibacain buku ceritanya Abang, tentang Ayam yang kabur dari kandangnya. OK, yuk.. sambil Bunda lancarin bicaranya Syifa.

    Image hosted by Photobucket.com"Bunda.. ini ayab.. "
    "Bukan ayab, geulis.. aaaa yammm..."
    "Iya, ayab.."
    "Bukan.. ni.. ni.. liat Bunda.. aaaa yaammmmm.."
    "Aaa.. yaabb.."
    "Aaa yaaammm maa mammm"
    "Ayamamam"
    "Nah.. gitu betul.. coba lagi.. ayam mamam.."
    "Ayam mamam"
    "Ih pinter, jadiiii.. ini ayam.."
    "Inyi Ayab..!!" seru Syifa dengan pede dan lantangnya.

    *gubraaak*

    Image hosted by Photobucket.comBiasanya kalau ngeliat jinglenya RCTI OK, Syifa langsung panggil2 Bunda untuk bareng2 ngacungin 'jempol' alias telunjuk. Hihihi. Jadi inget Zidan dulu juga begini. Pagi ini ada yang beda, begitu dia bilang.. "Nda.. Oke.. Nda.. Okee.." Terus Bunda liat ke Syifa, eeeh.. Syifa udah bisa acungin jempolnya lho.. hihihi.. Selamat ya Nak, akhirnya kamu bisa juga. Tapi masih ragu2, canggung, dan kadang2 suka lupa lagi mau pindah ke telunjuk. Gak papa ya, Nak. Yang penting udah bisa.. eh tapi jadi keterusan lho, tiap bilang apa aja jadi acungin jempol. Hehehe..


    Image hosted by Photobucket.comOya, tadi Bunda kopdar singkat ama Tante Ellen lho. Blio nawarin Bunda oleh2 dari tanah leluhur> Aduh, gak mungkin nolak dong, alhamdulillah, ini mah judulnya rezeki di bulan Ramadhan. Jadi Bunda janjian ketemuan di MRT Tg.Pagar, kantor Te Ellen deket2 situ. Bunda belum pernah ketemuan sebelumnya lho, tapi kok Te Ellen langsung ngenalin ya, apa karena Bunda bawa Zidan&Syifa, hehehehe, wah banyak banget yang dikasih ada oncom, leunca, jeruk limo, kerupuk, korned, dan bawang goreng.... cihuuuuyyy... Makasih ya Tante, cium lagi dari Zidan dan Syifa, kapan2 kita ketemuannya yang lama ya, gak kayak tadi cuma di MRT doang :D
    posted by  on 11:17 AM  10 comments
     Sunday, October 16, 2005 
    Menikmati Hujan
    Pagi ini Zidan les di Morris-Allen, hanya diantar Ayah. Karena Syifa tadi terlambat bangun jadi Bunda berdua nunggu di rumah. Cuaca juga sedang tidak bersahabat sekali hari ini, semua rencana kami untuk jalan2 batal total, karena tidak ada tanda2 hujan akan berhenti sampai jelang maghrib. Jadi begitu Zidan tiba lagi di rumah, ya sudah kami nikmati saja hujan sambil nonton TV dan ngobrol2 ringan.

    Image hosted by Photobucket.com"Bun, Adek cantik ya?"
    "Iya, kenapa Bang?"
    "Abang sayang banget sama Adek."
    "Ya harus dong,..."
    "Jadi nanti kalau sudah besar, Abang mau menikah ah sama Adek.."
    "Ya nggak boleh, Nak. Karena Abang itu kakaknya Adek, jadi gak boleh menikah."

    Zidan terdiam, seperti berpikir..

    "Bun... kalau Adek udah besar, pasti banyak yang naksir."
    "Insya Allah.. "
    "Abang mau jagain Adek.."
    "O iya dong, Abang emang harus jagain Adek.."
    "Kalau ada cowok datang ke rumah nyariin Adek, harus ketemu Abang dulu.."
    "Wah, tapi jangan galak2 ya Bang.."
    "Tapi... kalau mereka jalan2 Abang perlu ngikutin nggak ya Bun?"

    Hihihi... si Abang, mikirnya udah jauh banget...

    Image hosted by Photobucket.comOya, hari ini, berhubung hujan jadi perlu sedikit 'penghangat' untuk buka puasa nanti. Apa ya yang enak disantap di kala hujan begini. Bandrek dan bajigur enak kali ya, tapi males bikinnya. Hahahhaa.. Ya udah, Bunda masak Sayur Bayam Bening, Mata Sapi Cabe Ijo, terus untuk buka puasanya Bunda bikin Pisang Epe Kinca Durian. Alhamdulillah, yang mau coba silakan liat di blog DB aja ya..

    Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com
    posted by  on 7:28 PM  8 comments
     Saturday, October 15, 2005 
    Ngabuburit @ IMM Jurong.
    Ah ini mah bukan ngabuburit, masak mulai jam 12 siang, hahaha.. kepagian banget untuk kegiatan yang satu itu. Ini nih gara2 Tante Hany ngomporin Bunda, ditambah pula cerita ibu2 di milis Indosing-mums tentang hebohnya belanja di Daiso, IMM. Bunda jadi penasaran juga deh tuh. Pengen tahu Dept.Store dari Jepun yang always $2 ini jual apa aja sih? So, siang ini tujuan utama emang pengen ngubek Daiso. Hehehe.

    Sampe di IMM langsung menuju Daiso di lantai 3, wah emang rame ya. Pelan2 menjajahi lorong demi lorong. Memperhatikan barang satu persatu. Hmm.. benar, ada beberapa barang yang subsidi silang, maksudnya di luar harganya lebih murah, tapi banyak juga yang di situ jauh lebih murah. Jadi kuncinya kita mesti tahu harga jadi gak kecele.

    Pas di rak peralatan dapur dan kue, waaah.. loyangnya lucu2, peralatannya juga mayyan ragamnya. Nah yang kayak gini nih yang mesti diteliti satu persatu, apa yang kira2 sedang dibutuhkan, dan apa yang mungkin akan dibutuhkan. Hehehee.. kita harus selalu belajar untuk membedakan WANTS dan NEEDS kan? Jadi ya diliat2 dulu, kalau ada yang emang selama ini lagi dicari2, ya ambil deh, kalau nggak, ya simpen aja buat bulan depan. Hihihi...

    Di meja kasir, sambil harap2 cemas, karena takut mengalahkan rekor belanja ibu2 ISM, Bunda juga ikut menghitung barang yang sedang dihitung si mbak pelayan. Lucu ya, di sini gak dibutuhkan barcode karena semua harga sama, dan cuma dihitung jumlah barang aja lalu dikali $2 deh, jadi lebih mudah. Fiuh, belanjaan Bunda masih jauh di bawah rekor ibu2 ISM, hahaha. Selesai bayar, kita harus ambil plastik sendiri, barang pecah belah juga bungkus sendiri. Aduh, males banged. Ya gini deh, resiko mau murah ya harus ada pengorbanan.

    Dari situ kita lewat bentar di Halal FoodCourt Bagus by Banquet, sambil berpikir2 kapan ya mau buka puasa di sana. Menggoda banget wanginya. O ya, di sini mah gak kayak di Jakarta yang di mana2 resto masih menghormati yang puasa dan ditutup2 dengan kain setengah tiang, eh setengah badan. Maklum, ini bukan negara yang mayoritas memiliki masyarakat muslim, jadi kita yang puasa yang mesti jaga hati.

    Tujuan terakhir adalah Giant Supermarket, karena Tante Vivi cerita ada bakso sapi halal di sana, dan Tante Ellen bilang ada bandeng presto juga. Wah boljug tuh, langsung deh Bunda ke sana. Setelah muter2, nemu juga bakso sapi yang dimaksud, tapi bandeng prestonya gak nemuuu.. huaaaa.. sedih hatiku, tapi Bunda dapet buah Anggur Sunmoon Lady, jadi beli deh satu pak.

    Tiba di rumah udah jam setengah 3, setelah benah2, istirahat bentar sekadar ngelurusin badan di atas kasur. Aaarrggghh.. emang Bunda gak pernah boleh kali ya istirahat selama anak2 masih melek. Karena begitu ngeliat Bundanya baring, anak2 malah langsung nyerbu, berlomba2 naik di punggung Bunda, lari sana sini, loncat2 di kasur. Belum lagi Syifa yang hobby banget nyolok2 hidung dan kuping Bunda. Pokoknya tujuan mereka cuma satu: Bunda tidak boleh tidur! Hihihi.. Nyebelin kan? Beda banget kalau Ayahnya yang tidur, mereka langsung mengendap2 jalan keluar kamar, berusaha sebisa mungkin supaya Ayah nggak terbangun, pokoknya nyebeliiiin.. hehehehhee...

    Ba'da Ashar, Bunda mulai merambah dapur, goreng cumi, masak soto, dan mikir2 untuk buka puasa pake apa ya, pilihannya macem2 sih tinggal kemauannya aja nih. Hmmmm... tiba2 ngeliat pisang kepok di samping kulkas, ah kita bikin Es Palubutung aja, bahan2 lainnya ada kok, dan gak susah2 amat. Akhirnya kerja bareng berdua Ayah, dia yang ngukus pisang, Bunda yang siapin bikin buburnya. OK kelar semuanya, tinggal nunggu magrib deh.. alhamdulillaaah...
    posted by  on 7:58 PM  5 comments
     Friday, October 14, 2005 
    Mandi Nasi
    Siang tadi, Zidan lagi bobo siang. Syifa yang udah duluan bangun asyik nonton TV sendirian karena Bunda lagi di dapur, masak. Sambil sesekali ngintip Syifa, yang anteng banget nonton TV. Tenang deh, pikir Bunda. Ya udah Bunda lanjut aja nguplek di dapur, sambil ngecek cucian di mesin.

    Lima belas menit berlalu, Syifa masih nggak bersuara, sampai tiba-tiba..
    "Ndaaaa.. kakak ucuuu.. kakak ucuuu!"
    "Apa yang lucu, Kak?" Bunda jalan menghampiri.
    Ya Robb! Gusti nu Agung!
    "Syifaa.. Ya Allah... Ngapaiiin?"
    "Naci, Nda.. naci umpah..."
    Bunda liat semangkok nasi yang Bunda taruh di atas meja makan sudah pindah ke atas karpet, tumpah berserakan di karpet, di lantai, dan di sekujur tubuhnya dari rambut sampai jempol kaki. Ya Gustiii... Nampaknya dia balur tubuhnya dengan nasi itu seperti sabunan kalau mandi.

    Image hosted by Photobucket.comBunda bingung, antara kesel, mau marah, inget puasa, tapi juga geli sendiri ngeliat Syifa bersimbah nasi kayak gitu. Ya ampun naaak.. kamu ini tingkahnya gak habis2. Lucunya pas Bunda mau foto dia nolak, malah teriak,
    "No.. Ndaaa... Nooo...!"
    Cieee.. sok seleb yang diuber2 paparazzi getoh! Hahaha!
    Liat itu jari2nya aja penuh nasi!
    Aduh kebayang kan beresinnya, karena nasi itu sisa Zidan makan siang tadi, pake kuah soto, jadi leeeengggkeeed ke mana2.



    Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com

    Akhirnya Bunda langsung gotong dia ke bathtub, ayo mandi walaupun belum waktunya! Sebentar udah cantik lagi deh, ih mesem2, tanpa perasaan berdosa. Hehehe. Selanjutnya tinggal Bunda ngurusin sisanya, habis waktu setengah jam lebih, karena itu nasi yang nempel di karpet yang paling parah lengkednya. Sabar.. sabarr.. lagi puasa. Untuk buka puasa hari ini, Bunda bikin bitterballen, gak pake dicicip karena lagi puasa, tapi alhamdulillah, begitu bedug magrib, Syifa langsung habis satu setengah, dan Zidan... empat! Secara Bunda buat itu gede2 banget lho, sebesar bola pingpong deh. Silakan lihat resepnya di blog DB.

    Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com
    posted by  on 7:57 PM  9 comments



    Daisypath Ticker