About Me

Bunda Zidan & Syifa
Mom with two kids. 32. Tukangjalan. Tukangbelanja. Tukangkue. Tukangroti. Tukangmakan. ;)
YM: inong99
email: inong99@yahoo.com

View my complete profile

Loket Kadeudeuh WSAB
Subscribe with Bloglines

Blog DapurBunda
Blog PuisiBunda

Previous Posts

Archives
Little Break



My Idol 2006


  • Little Chat
    Name :
    Web URL :
    Message :
    :) :( :D :p :(( :)) :x
    Credits
    Design by :


    Community

    Photobucket - Video and Image Hosting

    WSAB

    BlogFam Community

    Indonesian Muslim Blogger

    Blogfam Online Magazine

    Image hosted by Photobucket.com

    Solidaritas untuk anak Indonesia

    IndoSing-Mums


    Powered by Blogger



     Thursday, March 23, 2006 
    Cuma sebentar..
    Image hosting by PhotobucketOK.. It's time to go..

    Semua titipan udah dibawa.
    Semua pesanan udah ditulis.
    Semua oleh2 udah di koper.
    Semua janji sudah dicatat.
    Apa lagi ya?

    Doakan semuanya lancar2 ya.
    Cuma seminggu kok. Sebentar kan?


    I'm gonna miss you too! *wink*

    Ini ada obat kangen.. ;)

    APA ARTINYA CINTA - Melly G & Ari Lasso

    Tiba-tiba engkau ada kemudian engkau hadir
    Laksana kerdil ku memalu
    Lihat aku lebih dalam

    Di matamu ku melihat ada cinta yang tersirat
    Tirani hati merebak

    Barangkali aku salah
    Ku terdiam bukan bisu
    Ku tahu engkau besar malu
    Tutupi rasa gelisah

    Biar saja waktu nanti yang menikmati kisah ini
    Bersamamu aku senang

    Belum jugakah kau menyadarinya
    Akulah yang pantas untuk kau cintai
    Di bawah langit biru aku bersumpah diriku tanpamu
    Apa Artinya Cinta?

    Cinta ini sudah menelan waktuku
    Siang malam hanya untuk pikirkan engkau
    Sejuta kali aku berani bersumpah
    Diriku tanpamu
    Apa Artinya Cinta?

    posted by  on 7:49 AM  15 comments
     Monday, March 20, 2006 
    Packing.. packing..
    Hari ini dunia Bunda udah berwarna lagi. Udah bisa ketawa2, udah bisa happy lagi. Alhamdulillah. Terimakasih untuk semua doa dan pesan2nya ya, Kawans. OK, kembali ke dunia asal. Kerja kerja mari kita kerja.. eh tapi gak terlalu heboh lagi dong hari ini, kan Ayah udah pulang.. Hihihi. Jadi dari bangun tidur, Bunda bisa lebih santai dibanding selama dua minggu lalu. Gak diburu2 mesti anter Zidan ke bus stop, gak perlu balik lagi buru2 ke rumah karena ninggalin Syifa yang masih pules bobo, pleus diuber2 PR yang lain. Alhamdulillah.

    Tapiii.. mulai hari ini udah harus start packing! Waaah.. mau ke manaa? Hehehe. Maafkan daku, saudaraku. Bunda mau pulang bentar nih. Nengok kampung halaman. Ih gaya ya, mentang2 deket. Hehehe. Gak juga siiiy. Ini kan emang harus pulang. Adek Bunda yang cowok, Oom Agus, mau merit. Gileee.. si kiting itu akhirnya merit juga. Perasaan masih piyik2 deh kemaren. Eh tau2 udah siap aje ngawinin anak orang. Bentar lagi Bunda bakal punya ponakan? Ckckck. Berarti emang mesti inget faktor U nih. Hihihi.


    Jadi, katanya, wedding besok ini mau Doraemon Party. Hahaha. Kayak ultah anak2 aja ya? Tapi bener lho. Tau dong Tante Erza ini penggila Doraemon sejati. So, dari jauh2 hari aja udah ngerjain Bunda untuk cari segala pernak pernik untuk ngisi seserahan. Harus Doraemon. Itu aja cluenya. Jadi Bunda seneng banget hunting dari pasar ke pasar, dari mal ke mal, sampe ngubek ebay dan yahoo.auction di sini untuk nyari barang yang aneh2 seputar Doraemon. Pleeeuuus nyiapin Doraemon Wedding Cake. Nah lho, kayak apa ya? Liat aja ntar deh. Laporan sementara, souvenir dan kamar pengantin sudah penuh Doraemon dan Dorami. Bunda udah ngusulin sih, kenapa pengantennya gak sekalian pake kostum Doraemon. Ehh malah ditimpukin. Hahaha. Ya pokoknya kami mendukung sepenuh jiwa raga lah. Duuuh, baik kan ya diriku sebagai calon kakak ipar? Hihihi.


    Liputannya nanti Bunda tayangin di sini sepulang dari Jakarta ya. Sekarang Bunda mau packing dulu, soalnya itu si Doraemon aja udah hampir separo koper sendiri. Ini Bunda liatin calon Bride and Groomnya dengan Doraemon yang bakal ngehias kamar pengantinnya. Duuuuh... pucing gak sih?




    Naaah.. nanti habis packing, Bunda mesti ngelist semua kegiatan yang mau ngebut dijalanin sekalian di sana, termasuk ngasih kursus temen2 DapurBunda, kopdar, jalan2, jajan2, dll. Husssh.. temen2ku di sini jangan sirik deh aawww.. ntar dibawain oleh2 :P
    posted by  on 10:08 AM  22 comments
     Friday, March 17, 2006 
    "Ibu tidak boleh sakit.."
    "Ibu tidak boleh sakit.."


    Hallooo? Masak sih? Ibu kan juga manusiaaaaa.. Hehehe. Tapi bener kok, untuk kami para ibu yang di rumahnya tidak punya assisten, wah kerasa banget kalau pas sakit. Cucian piring numpuk. Gunungan baju mulai terbit lagi. Berantakan di mana2 tidak terjamah tangan. Banyak pekerjaan terbengkalai. Padahal semua mesti tetap diurus. Apalagi anak2, pas lagi gak ada ayahnya pula. Komplit banget kan?

    So, udah dua hari ini Bunda gak bisa melakukan kegiatan apa2 di rumah, selain berbaring dan tidur. Makan dan minum aja gak bisa. Duh, gak enak banget. Badan rasanya lemes. Apalagi mikirin itu kerjaan numpuuuuk. Zidan dan Syifa juga jadi telantar. Untungnya Zidan sudah bisa ngerjain apa2 sendiri. Dari bangun tidur, mandi sendiri, ambil baju dan pakai baju sendiri. Beresin mainan, ambil sarapan, dan minum sendiri. Mandiri banget lah. Dia tau Bundanya sakit. Beda ama Syifa, manjanya masih datang. Ya lah, dia masih kecil. Belum bisa apa2. Alhamdulillah, nggak terlalu rewel seperti biasanya. Jadi susu dan makanan yang disediain dia langsung makan/minum tanpa banyak permintaan yang aneh2.

    Yang paling mengharukan untuk Bunda adalah kedewasaan Zidan. Bener2 beda sama kesehariannya. Dia lebih banyak mengalah dari adiknya. Dengan mudah dia menurut kata2 Bunda. Sambil berulang2 mengucap, "I love you Mommy, cepat sembuh ya." Atau, "Jangan ngapa2in dulu ya Bun, bobo aja..."

    Karena Zidan sedang libur kenaikan term, jadi Bunda gak perlu antar2 dia ke bus stop di pagi hari seperti biasanya. Bangun pagi dia langsung mandi tanpa disuruh. Cari baju di lemarinya. Lalu menemani Bunda di sofa.

    "Bun, ajarin Abang cuci piring dong.."
    "Hah? Untuk apa Bang?"
    "Abang mau bantuin Bunda cuci piring, kasian Bunda."
    "Udahlah gak usah, ntar kalau Bunda udah kuat, Bunda cuciin piringnya."
    "Kalau gitu ajarin Abang nyapu ya..."
    "Nggak usah Bang.. biar Bunda nanti.."
    "Gak papa kok Bun. Abang kan laki2 harus bantu Bunda. Abang punya tenaga kok. Abang kuat." "Abang beresin mainan Abang dan Adik aja ya. Itu sudah sangat membantu Bunda."
    Langsung dia bangkit dari duduknya. Dan mengumpulkan satu persatu mainan yang berserakan di mana2.
    "Apalagi Bun? Abang masih kuat nih."

    Di lain kesempatan, Zidan nggak pernah lupa mengingatkan Bunda untuk minum obat.
    "Bunda, udah minum obat belum. Nanti dimarahin dokternya lho kalau nggak diminum."
    Dia juga melarang adiknya untuk terlalu manja pada Bunda.
    "Jangan gitu dong Kak, Bunda kan lagi sakit. Sini Kakak main sama Abang aja.."
    Dan usai doa tidurnya, selalu diselipkan kata2..
    "Ya Allah semoga Bunda cepat sembuh, dan Ayah cepat pulang..."

    Ah, anakku... sungguh ini adalah obat yang paling mujarab.
    posted by  on 4:00 PM  24 comments
     Wednesday, March 15, 2006 
    Do I look like... ?


    Udah bukan cerita aneh lagi, kalau di sini orang Indonesia berwajah melayu seperti saya sering mendapatkan perlakuan yang aneh2. Kalau cuma sekadar disangka maid mah udah gak asing, saking seringnya. Apalagi saya berjilbab. Padahal banyak maid yang gak berjilbab lho. Tapi kayak udah jadi satu statement tak tertulis bahwa orang Indonesia berjilbab = maid. Oops, tapi temen saya yang tidak berjilbab juga sering kok disangka maid. Hehehe.

    Sebenarnya sih saya tidak masalah disangka maid, karena memang sehari2 di rumah saya mengerjakan semua yang biasa dikerjakan maid (kecuali harus 'mengurus' suami lho ya..). Dan pekerjaan maid itu juga pekerjaan mulia kok. Tapi saya jadi heran. Kenapa sih mereka kok segitu rendahnya memandang seorang maid? Toh mereka tanpa maid juga akan kelimpungan sendiri. Sebel banget ngerasainnya. Pelecehan yang mereka 'keluarkan' itu bukan cuma dari kata2. Kadang hanya dari pandangan mata mereka aja udah bisa bikin kita tertusuk2 gitu lho.

    Bulan2 pertama saya tinggal di sini saya banyak curhat dengan teman2 seperjuangan di sini. Mereka banyak sekali kasih support dan strategi menghadapi kelompok orang2 yang seperti ini. Intinya memang kita mesti pede. Cuek menghadapi semuanya. Pasang muka-so-what-gitu-lho setiap kali menemukan orang2 berspecies aneh seperti mereka.

    Membaca cerita teman saya di blognya yang judulnya I, maid look a like. Saya sempat berpikir, do I look like a maid? Walau orang2 terdekat ngakak mendengar pertanyaan saya itu, tapi sejak itu saya berusaha dressed up kalau mau keluar rumah. Walaupun tidak mungkin meniru gaya mereka yang ke pasar pun menggunakan kalung emas yang besarnya seperti rantai kapal, atau menggunakan baju panjang satin di tengah hari bolong. Tapi saya berusaha untuk lebih menjaga image lah, at least image sebagai orang Indonesia yang tahu bagaimana harus bersikap dan bertingkah laku yang benar.

    Cerita tentang perlakuan yang tidak menyenangkan dari mereka terhadap kami (baca: ibu2 teman saya di sini) sekarang bisa kami terima sebagai salah satu guyonan. Pengalaman teman2 ternyata banyak yang lebih parah dari yang saya terima. Salah satu yang pernah saya rasakan adalah disangka maid oleh maid. Hahaha. Jadi ada maid satu lift dengan saya setelah saya mengantarkan Zidan ke bus stop. Dia tahu saya orang Indonesia, jadi dengan ramah dia tanya,

    "Baru ya mbak di sini?"
    "Iya," jawab saya. Karena memang waktu itu saya baru beberapa minggu di sini.
    "Kerja di lantai berapa?" Tuh kaaan, dia benar2 menyangka saya maid. Hahaha.
    "Di lantai tujuh.." saya jawab santai aja. Males banget ngebahasnya.
    "Oooh, sama dong, saya juga di lantai tujuh." Saya cuma tersenyum semanis2nya.

    Untungnya gerak lift begitu cepat, sehingga dia tidak bisa bertanya2 lebih banyak lagi. Tapi beberapa hari setelah itu, saya lihat dia sempat terkaget2 dengan sukses, waktu bertemu saya dengan anak2 dan suami hendak pergi ke luar. Dia cuma tersenyum kecil, sambil menunduk malu. Entah apa yang ada di pikirannya saat itu. Yang pasti sejak itu kalau ketemu saya dia menegur dengan lebih ramah lagi, "Mau ke mana Bu?" Hihihi.

    Masih dengan kasus yang sama. Majikan dari si mbak itu rupanya orang Melayu. Berjilbab rapi seperti saya. Bedanya dia bawa kunci mobil, sementara saya mendorong strollernya Syifa. Ketika satu lift dengannya, saya tersenyum seramah mungkin. Dan dijawab dengan kernyitan di dahi dan pandangan tajam dari ujung rambut (padahal rambut saya nggak kelihatan lho) ke ujung kaki. Ah, sutralah... saya berbaik sangka, mungkin kacamatanya tertinggal di rumah, jadi dia tidak melihat senyum saya yang manis itu. Hahaha.

    Beberapa bulan kemudian, saya baru tahu bahwa anak dari si majikan itu adalah teman sekelas anaknya teman saya (bingung gak?). Dengan santainya teman saya itu tanya,
    "Sudah kenal dengan ibunya?"
    "Pernah lihat beberapa kali. Tapi belum berkenalan."
    Lalu saya lanjutkan dengan santai,
    "Sepertinya dia enggan berkenalan dengan saya. Si Mbaknya aja nyangka saya maid, apalagi Ibu itu."
    Temen saya cuma menggeleng2 kepala. Tambah satu lagi kenyataan hidup. Hahaha.

    Tapi saya selalu berusaha berpikir positif. Dan berusaha menumpahkan kebetean itu semua dengan tulisan2 kecil, seperti ini, supaya menjadi kenangan untuk saya. Dan bahan cerita saat kumpul dengan teman2. Sampai tadi pagi, di sebuah hawker center, saat saya sedang sarapan bersama Zidan dan Syifa, ditemani teman baik saya dan anaknya. Pelayan di stall yang saya datangi, dengan nada ngenyek membuat statement sendiri...

    "Kamu Indon ya?" Duh males banget sih ditanya begini.
    "Saya Indonesia."
    "Kamu kawin dengan Singaporean supaya dapet PR ya?"

    Whaaaaaaaat?! Ada gada berpaku gak ya di sini?? Enak banget keknya, dipentungin ke kepala orang itu. Ah sutralah, percakapan selanjutnya udah gak penting,.. tapi asli saya bete banget. Bukan karena merasa dihinadina seperti itu. Tapi mereka udah mengusik2 nasionalisme saya sebagai Indonesian yang baik dan benar. Ada apa dengan kalian hai makhluk Tuhan? Kenapa sih kalau bertemu dengan orang Indonesia hidup kalian seperti terusik? (Oops.. saya tidak menyamaratakan mereka ya. Pastilah ada yang baik juga. Tapi khususnya untuk orang2 yang pernah langsung mencari masalah dengan saya. Saya tunggu di gang depan. Hahaha!)

    Padahal sehari2nya saya ini emang 24 hours 'maid', yang juga doyan chating, doyan shopping, doyan ngemil sambil santai baca buku, berani ngomelin anak2 kalau salah, berani makan malam duluan walau 'majikan' belum datang, bekerja sesuka hati, nggak mau diperintah, nggak mau dilarang, nah... siapa yang berani hire saya?

    posted by  on 4:36 PM  39 comments
     Monday, March 13, 2006 
    Ulah Syifa... dan Zidan
    Kalau aja mbak Iyah bisa ngeliat Syifa sekarang, pasti dia surprise karena Syifa udah bisa ngoceh macem2. Belum lagi tingkah lakunya yang kadang cowok banget, tapi kadang juga cewek banget.

    Seperti sekarang ini, dia lagi seneng2nya sekolah. Sampe setiap Zidan pulang sekolah, propertinya langsung diakuisisi. Dia pake sendiri dari kauskaki sampe backpacknya. Terus bergaya seakan2 mau sekolah sampe pulang sekolah. Dari cium tangan Bunda, terus teriak "Bye bye!!" sampe "Assalamualaikuuum, Kakak pulaaang!" Bahkan sampe tidur siang gak dilepas lho atributnya. Tante Misa aja sampe surprised ngeliatnya. Hihihi.


    Tapi kalau lagi datang hawa ceweknya, ya kayak gini nih. Gak ada angin gak ada hujan, nyamber tas Bunda, terus teriak... "Tante pergi yaaa....!" Hahaha. Centil banget sih?

    Catat ya, sampai hari ini, Syifa sudah berhasil 'menghancurkan' beberapa lipstick Bunda. Nggak cuma dipatahin, tapi juga dicoret2 ke mukanya. Dan semua bonekanya ikut didandanin. Oh nooo... Bunda waktu kecil perasaan gak gitu deh.


    Terus, Zidan mana?
    Itu.. lagi kekenyangan abis ngabisin lemper Bunda sekaligus delapan... iya.. de-la-pan.. kayaknya bentar lagi akan jadi sembilan deh..
    Kata Zidan sih, enak banget.
    Kata Syifa, enyaaaak...
    Mau nyobain? Sini aja... ;)
    Tante Gege, kalau mau, silakan rebutan sama Abang yaa..
    hihihii...
    posted by  on 7:37 PM  13 comments
     Saturday, March 11, 2006 
    Dari buku cerita sampai IKEA..
    Kegiatan Bunda seminggu terakhir ini nggak jauh beda dari sebelumnya. Cuma sekarang lebih banyak temen yang care aja. Ada yang telfon, ada yang datang. Hihihi. Kecian ya ama daku yang lagi single fighter? Tengkyuw yaaa.. kalian baeeeek banget. Muah! Tenang aja, daku gak kesepian kok, kan ada dua makhluk-kecil-yang-suka-berteriak-seperti-orang-gunung yang menemani 24 jam! Belum lagi setumpuk novel yang emang udah disiapin untuk saat2 berkesan ditinggal seperti ini...


    Kebetulan Bunda dapet undangan dari IKEA untuk sale preview mereka tanggal 10 Maret. Temen2 di ISM juga udah pada arrange waktu untuk datang ke sana pagi2 dan bareng2. Tapi undangannya untuk jam 8-10 pagi sih, jam segitu mah Bunda masih nyapu. Hahaha. Apalagi Zidan sekolah. Ya sudah, bubar deh rencana belanja bareng. Tapi Tante Misa telpon ngajak ke sana bareng siang2. Siiiip... kalau gini mah bisa!

    Jadi sepulang Zidan sekolah, kita langsung cabut (ih bahasanya..) ke IKEA. Sampe sana, wah lumayan rame untuk ukuran weekdays. Eh, ketemu Tante Mirna ama Oom Niko yang lagi nyari baby cot untuk si calon dedek bayi. Aduh ini sale bener2 sale ya. 3 seaters sofabed yang ditaksir Ayah, yang harganya $995 jadi $535 saja. Tapi berhubung Bunda ke sini dalam rangka mau cari bunkbed untuk anak2, jadi nggak ngeliat2 yang gede2 lainnya. Siiip, ternyata tempat tidur yang Zidan mau juga dapet disc gede. Itu PR aja buat Ayah, ntar pas pulang baru beli. Nah sekarang Bunda mau ngelirik printilan lainnya. Buat oleh2 temen2 di Jakarta. Wuaaah.. dapet karpet untuk di depan TV! Mayyan banget harganya! Hehehe.

    Hampir dua jam kita keliling2 di sana. Begitu selesai bayar, langsung antri taxi, wah panjangnyaaa! Oya, setiap taxi yang masuk ke IKEA dapet gift lho, lumayan banget, foodsaver kayak tupperware yang 1 setnya 5 pieces. Kalau bolak balik sehari 5x udah dapet 5 set. Hehehe. Pulang dari sana, teler banget. Tante Misa langsung ngegubrak di karpet baru Bunda. Hihihi. Ngantuk apa ngetes nih Mis?

    Ayo Tante Mela, katanya mau mecahin rekor belanja terbanyak di IKEA? *wink2*

    updated: Sayang banget ibu2 pecinta IKEA, cuma sampe tgl 26 Maret.. ;)
    posted by  on 7:11 PM  14 comments
     Wednesday, March 08, 2006 
    "Aneh kan Bun...?"
    Apa yang paling menarik di dalam MRT?
    Bisa ngeliat fashion show gratis. Hehehe. Segala rupa dan bentuk mode baju deh. Dari yang kalem sampe gaya harajuku di Jepang itu juga ada. Kadang2 pas sama penampilan si pemakai, kadang2 bikin kita cekikikan sendiri. Kami pernah berhadapan dengan seorang wanita, mmm.. nenek2 tepatnya, karena saya yakin umurnya tidak lebih muda dari 60 tahun, tapi dengan pedenya blio pake rok hitam pendeeeek banget, dan sepatu boots yang ujung lancip dan banyak paku2nya. Bling bling!

    Sampai wiken kemaren, ada tiga orang wanita berkisar 25-27an berdiri di depan Zidan. Aduh pakaiannya. Alhamdulillah yang pakai kaus putih tidak persis menghadap Zidan, karena celana jeansnya dipakai di bawah pinggul, jadi kalau dia berdiri menghadap kami, bagian pubisnya sudah hampir kelihatan! Masya Allah! Saya jadi risih sendiri melihatnya. Dengan segala upaya saya mengalihkan perhatian mata Zidan dari mereka. Tapi karena memang sekian lama mereka bertiga tidak juga berpindah, malah suara tertawa2nya mengundang perhatian banyak orang. Akhirnya keluar juga pertanyaan dari mulut si raja-kritik-kecil-ku yang satu ini,



    "Mommy, why that woman's pants is melorot...?"

    Aduuuh, aku pengen banget ngakak. Mukanya itu lho polos banget. Ngeliat aku nahan ketawa, Zidan juga jadi ikutan mesem2. Tapi dia tetep mempertahankan keheranannya. Kemudian menambahkan..


    "Look, Mommy! Dia pakai belt, tapi kok pantsnya tetep melorot? Aneh kan Bun...?Padahal Abang kalau pake belt, celana Abang pasti gak melorot kayak gitu.."

    Aduh, aku ketawa sampe pengen pipis. So, ladies, hati2 pakai baju yang aneh2, kalau ketemu anak saya bisa dikritik tajam. Hahaha.
    posted by  on 8:41 AM  23 comments
     Monday, March 06, 2006 
    Hadirkan kenikmatan di meja makan...
    Waduh, kenikmatan apa nih, kok sampe ke meja makan segala? Hehehe. Ya kenikmatan hati dan perut lah. Tinggal jauh dari kampung halaman, bukan berarti harus meniadakan selera makan dan memaksakan diri terkungkung dengan masakan sekitar. Yaaa.. sekali2 boleh laaah.. Kami juga sudah mulai suka kok makanan yang sedikit berkari2, walau awal2nya masih terasa aneh ditambah dengan kernyitan di dahi. Tapi nggak sedikit juga masakan pulau ini yang bisa masuk di lidah dan perut. Kuncinya, jangan pesan masakan berjudul Indonesia di resto yang bukan resto Indonesia, kalau tidak ingin kecewa.

    Kadang geli sendiri, kalau kami -para ibu2 Indonesia yang seperjuangan di sini- lagi ngumpul. Segala info terbaru tentang isi pasar yang langka, seperti lidah sapi, jengkol, daun kemangi, ikan mas, ikan gurame, kecap ABC, mie instant Indomie, dan lain sebagainya menjadi topik utama yang selalu dapat sambutan terheboh. Seorang kawan rela mengantri di depan kasir, demi berbungkus-bungkus Indomie yang sedang sale di pelataran sebuah mall. Seorang kawan lainnya dengan sigap menjawab undangan makan siang dari seseorang yang tinggal jauh dari rumahnya. Dan kami semua bisa berjam-jam berhahahihi ditemani semangkok Bakso Bakwan Malang yang masih ngepul2, sampai lupa kerjaan di rumah yang sudah menggunung. Dan bisa dipastikan gosipan kami gak jauh dari seputar makanan. Entah itu di milis, di chat room, atau di meja makan seorang teman.

    "Ugh aku kangen Bakmi GM.."
    "Aku kangen gulai tunjang.."
    "Aku pengen sate padang.."
    "Ayo kita masak apa minggu ini?"
    "Iya, apa sih yang gak bisa kita buat sekarang?"
    "Gulai otak!"
    "O iyaaa.. itu dia..!! Siapa mau menyuplai otak ke sini ya?"
    Dan kami tertawa bersama2.

    Itu cuplikan obrolan kami, kalau lagi ramai2 ngerumpi. Benar, kan? Gak jauh dari hidangan di meja makan, pengganjal perut, dan penenang hati. Hehehe.
    Seperti siang ini, karena punya sepenggal lidah dari teman yang baik hati, saya todong si teman itu untuk menjadi tester tapi harus membantu proses pembuatan sepiring... sate padang!! Dan hasilnya... o lala... serasa terbang ke kampung halaman. Sekian tusuk sate dan sekian potong ketupat, menjadi makan siang dan makan malam saya hari ini. Dan seperti dopping alami di dalam tubuh. Saya jadi semangat mengerjakan semua pekerjaan rumah hari ini. Sambil bertralala trilili. Lupakan gundah di hati.

    What's next?

    to be continued...
    posted by  on 9:20 PM  6 comments
     Sunday, March 05, 2006 
    Saat Kau Tak Di Sini
    Biarkan waktu mulai berdetak
    sampai ia lelah bergerak

    dan ku tetap di sini
    menanti mu kembali

    Maaf yaa kalau mulai hari ini, sampai dua minggu ke depan.. daku sibuk beryellow mellow.. Maklum, akan ditinggal kekasih.. Ini belum apa2 udah sedih muluuuu... ampyuuuun deh ah! Hiks. (Yang ngetawain awas yaaaa... ntar ditimpuk pake mixer lho.. hihihi...)


    Saat Kau Tak Di Sini
    Jikustik

    "Seperti bintang-bintang
    Hilang ditelan malam
    Bagai harus melangkah
    Tanpa kutahu arah

    Lepaskan aku dari
    Derita tak bertepi
    Saat kau tak disini

    Seperti dedaunan
    Berjatuhan di taman
    Bagaikan debur ombak
    Mampu pecahkan karang

    Lepaskan aku dari
    Derita tak berakhir
    Saat kau tak disini

    Reff :
    Saat kau tak ada
    Atau kau tak disini
    Terpenjara sepi
    Kunikmati sendiri

    Tak terhitung waktu
    Tuk melupakanmu
    Aku tak pernah bisa
    Aku tak pernah bisa.."

    Yaah.. mana mungkin bisa. Saat separuh nyawa terpisah jauh di belahan dunia sana. Rasa hampa, sudah mulai terasa menerpa.

    Doakan aku bisa
    hidup tanpa dia
    untuk sementara...


    mau ikut dengerin lagunya? silakan..



    (cepet pulang ya, thanks for this lovely surprise, i do love it, thank youuu...)
    posted by  on 12:34 AM  15 comments
     Friday, March 03, 2006 
    "Mengagumi ciptaan Allah.."
    "Subhanallaaaaah...
    walhamdulillaaaah..
    walaa ilaa ha illallaaahu
    wallahu akbar.. "

    Suara Uje (baca: ustadz Jeffry) mendayu2 di TV. Rasanya gimanaaa gitu. Uuuppss.. bukan sama Uje-nya lho. Tapi ya sama lantunan suaranya itu. Bikin damai hati, rasanya.
    Udah beberapa hari ini juga di mesjid sebelah distel lagu2nya Sulis dan Haddad Alwi yang Cinta Rasul 1&2. Aduh serasa di kampung halaman. Cieee... Iya lho. Jarang2 bisa denger lagu bahasa Indonesia diputer di sini, apalagi bisa terdengar sampai ke kamar ini.

    "Subhanallaaaaah...
    walhamdulillaaaah..
    walaa ilaa ha illallaaahu
    wallahu akbar.. "


    Setelah mandi sore, Bunda sibuk bantuin Syifa yang ingin pakai jilbab.
    "Cama Bunda, cama.."
    "Iya, sama kayak Bunda ya?"
    "Pake, Kakak mau pake juga.."
    "Sini.. sini Bunda bantu Kakak pake.."
    Setelah rapi dipakai. Bunda spontan ucap, "Subhanallah.. anak Bunda cantik banget!"
    Syifa langsung ambil kaca kecil. Terus nyengir2 sendiri gitu.
    "Iya, Kakak cantik ya? Kakak cantik ya?" Syifa ketawa2 lihat bayangan dia di kaca. Wah udah kena aliran narsisme nih. Gawat. Hehehe. Zidan ikut senyum2 ngeliat tingkah adiknya yang centil banget.



    "Bun, Subhanallah itu kalau kita melihat sesuatu ciptaan Allah yang cantik ya, Bun?"
    "Iya, Bang. Kalau kita mengagumi ciptaan Allah, kita ucap Subhanallah!"

    Tiba2 Zidan mepet2 ke Bunda. Sambil kedip2in matanya. Senyum2 dan nyengir2 sendiri. Terus pelan2 colek2 tangan Bunda. Sambil nunjuk2 sesuatu.
    "Bun..."
    "Hmmmm?" Bunda yang lagi asyik main sama Syifa cuek aja. Bergeming.
    "Bun...Abang mau liat nenen Bunda dong."
    "Hah? Ngapain?" Bunda kaget.com ceritanya.
    "Kan Abang mau mengagumi ciptaan Allah!"

    *Bundapingsan*
    posted by  on 12:47 PM  24 comments



    Daisypath Ticker