About Me

Bunda Zidan & Syifa
Mom with two kids. 32. Tukangjalan. Tukangbelanja. Tukangkue. Tukangroti. Tukangmakan. ;)
YM: inong99
email: inong99@yahoo.com

View my complete profile

Loket Kadeudeuh WSAB
Subscribe with Bloglines

Blog DapurBunda
Blog PuisiBunda

Previous Posts

Archives
Little Break



My Idol 2006


  • Little Chat
    Name :
    Web URL :
    Message :
    :) :( :D :p :(( :)) :x
    Credits
    Design by :


    Community

    Photobucket - Video and Image Hosting

    WSAB

    BlogFam Community

    Indonesian Muslim Blogger

    Blogfam Online Magazine

    Image hosted by Photobucket.com

    Solidaritas untuk anak Indonesia

    IndoSing-Mums


    Powered by Blogger



     Saturday, December 31, 2005 
    Mau apa di 2006?
    Fiuh, gak kerasa setahun udah terlewati. Jadi nginget2 lagi malam tahun baru 2005 kami ngapain aja ya? Hmm, kayaknya gak kemana2. Secara waktu itu lagi heboh ngurusin sodara2 yang jadi korban tsunami di Aceh. Ayah pun lagi di Singapura. Terus, apa yang berarti di 2005 kemarin ya? Wah, kayaknya setiap hari menjadi begitu berarti kalau kita bisa mensyukurinya, kan? Tapi gak semudah itu toh?

    Yang pasti, di 2005 ini banyak sekali yang udah terjadi. Yang jelek2 mah nggak usah diinget2 ya, cukup dijadikan pelajaran aja lah. Yang bagus2 apa dong, wah banyak. Antara lain, kebahagiaan yang bertubi2, rezeki yang alhamdulilah dalam segala bentuk, dan puncaknya adalah kepindahan Ayah ke Singapura. Mungkin ini juga solusi dari masalah2 yang ada sebelumnya. Allah memang Maha Pengasih, ya..!

    Nah sekarang, jelang 2006 ini pasti udah banyak rencana yang ada di pikiran kami masing2. Setelah digodok bersama, keluar deh beberapa yang menjadi pasti, dan insya Allah bisa berjalan dengan baik, antara lain sesuai dengan waktu terdekat:

    1. Apply PR
    2. Membantu persiapan pernikahan Oom Agus (adik Bunda)
    3. Mempersiapkan Zidan masuk Primary School
    4. Rencana liburan tengah tahun
    5. Mempersiapkan Syifa masuk Nursery
    6. Membantu persiapan pernikahan Tante Neng.

    Di atas itu yang paling utama. Yang pasti membutuhkan kami secara fisik dan materi. Mudah2an semua bisa berjalan dengan baik sesuai dengan kehendak Allah. Doakan ya.

    Nah, ngomong2 enaknya ke mana nih malam tahun baru ini? Temen2 di Jkt banyak yang sms berisikan pesan yang hampir sama:

    "enak ya tahun baruan di singapura"

    Weleh, apa bedanya dengan di Jakarta? Hohoho.. bedanya banyak orang Indonesia yang datang untuk bermalam tahun baru di sini. Sementara kami di sini lebih banyak yang menghabiskan waktu di rumah saja bersama keluarga masing2. Nonton TV, makan2, ngumpul2, membuat sesuatu yang lebih berarti dari yang lain..

    SELAMAT TAHUN BARU 2006

    semoga semua yang baik menjadi lebih baik untuk kita orang2 yang terbaik.. amiiiin...

    posted by  on 6:35 AM  13 comments
     Friday, December 30, 2005 
    Dinner berdua berempat ajah..
        Setelah kemaren Bunda masak besar untuk rame2 di rumah, sekarang boleh santai2 sedikit nih. Pulang kantor Ayah bawa berita menyenangkan. Ngajak makan di Al Azhar depan Beauty World. Horeeee...!! Sampe di sana .. huaaa.. rame bangeeed... Untung kita langsung dapet tempat. Dan langsung order Sop Ekor, Black Pepper Beef, Cheese Prata, dan Prata Tissue... Yang terakhir disebut ini yang bentuknya kayak topi tukang sihir. Hihihi. Rasanya manis dan kriuk kriuk. Enyaaaaakkkk... Yummy, kata Syifa.
     
         
     
           
     
          
     
             
      
    Powered By Qumana
    posted by  on 10:49 PM  1 comments
     Thursday, December 29, 2005 
    Happy Birthday, Ayah
    To my dad on his day,
    Of whom we are a living will:
    May your happiness fulfill
    Your goodness, as is just and right.
    Deeds are seeds upon the night
    As wind and wonder have their way,
    Delivering the destined light.

    -from zidan & syifa with love-


    Fiuuh.. akhirnya kelar juga nih prakarya Bunda hari ini. Setelah muter dari pagi mau masak apa. Dan intip2 isi kulkas. Sambil bebenah rumah dan ngurus anak2 juga. Pleus chating sama temen2 Bunda (yang ini mah gak boleh ketinggalan.. dong!) Akhirnya jadi juga deh makanan untuk 'ngerayain' ultah Ayah hari ini. Nasi Kuning KumplitPlit, sama Raisin Yoghurt Cake a la Bunda. Kita makan2 di rumah aja. Cuma berempat kok. Tapi seneng banget. Cape sih, tapi ngeliat anak2 dan ayahnya pada lahap, ooooh.. semua capenya jadi terbayar. Iya kan?



    terakhir..
    selamat ulang tahun untuk Ayahnya anak2ku
    semoga tambah sayang dan cinta sama keluarga
    semoga.. semoga.. semoga..
    *bisik2 gak ada yang boleh denger*
    amiiiiiiiin...

    Terimakasih untuk yang udah mampir, yang udah kasih ucapan, yang udah ikut ngedoain, yang udah ikut ngeces, juga yang 'ngomel2' karena gak kebagian wah ke rumah aja deeeh.. masih ada kok ;) Ditunggu yaaa...
    posted by  on 7:19 AM  22 comments
     Tuesday, December 27, 2005 
    Lagi-lagi Zidan... dan Syifa
    Wiken yang panjang, karena di sini hari Seninnya masih tanggal merah. Sementara Bunda lihat teman2 di Jakarta sudah ngantor lagi, kita di sini masih santai2.. aaah.. lumayaaan :D Bunda bikin Es Mangga lho. Pake mangga kweni titip sama Mbak Yana-nya Te Ellen waktu ke Geylang beberapa hari lalu. Lumayan, menghibur kangen sama Es Mangga-nya Ummi. Sambil ketik2 beberapa kejadian di wiken ini deh..

    Pas lagi liat tayangan tentang pesawat perang di MRT menuju Farrer Park,
    "Bun, boleh nggak Abang jadi pilot?"
    "Oooh.. no no no no no..."
    "Kenapa, Bun?"
    "No, Bang. Ntar Bunda jantungan terus. Mending jadi yang simple2 aja deh. Gak perlu yang terbang terbang ya."
    "Hmmm.. kalau jadi pilot roket? itu Bun luar angkasa."
    "Oooh, apalagi, no no no no.."
    "Eh gak papa Bang, ntar Abang jadi orang Indonesia pertama yang ke luar angkasa," celetuk Ayah.
    "Nggak.. nggak.. jangan Bang. Pliz jangan deh.. Jangan yang aneh-aneh, ah.."
    "Hmmm.. gimana kalau Abang jadi pesawatnya aja Bun..?"

    *gubrak*

    ***

    Obrolan kecil sama si kecil Kaukiya usai mandi, sambil keringin badan pakai handuk,
    "Aduuh wanginya anak Bunda.."
    "Anya Bundaaa..."
    "Siapa ya yang cantik?"
    "Kakak.."
    "Iiiih.. Bunda.."
    "Kakaaak.."
    "Buuunn... daaaa"
    "Kaaaaa.... kaaak"
    "Bunda."
    "Kakak."
    "Kakaak.."
    "Naaah.. iyaaa.."

    Yey, kirain mau ikut kebalik jawabannya dia. Hihihi.

    ***

    Malam Minggu yang lalu. Malam sudah laruut sekali, tapi Ayah belum juga pulang kerja.

    "Ya ampuun, udah jam segini kok Ayah belum pulang-pulang ya Bang?"
    "Ayah kan kerjaannya banyak Buun... segini nih.." tangan Zidan membentang lebar.
    Bunda cuma senyum.
    "Atau mungkin gini, pas di MRT, di sebelahnya ada cewek cantik, jadi pas Ayah nengok, terus Ayah mikir, eh cantik nih.. terus Ayah ikutin dia deh.."
    Bunda pengen ketawa, abis kok bisa2nya dia mikir begitu. Tapi Bunda diem aja.
    Sadar kalau khayalannya membuat Bunda tambah bete Zidan berusaha meralat omongannya..
    "Eh bukan gitu deng Bun, pas di MRT, di sebelahnya ada cowok cakep, terus Ayah liat dan Ayah jadi kenalan deh.."
    Hahaha.. Bunda jadi gak tahan ketawa.

    "Ih kalau gitu berarti Ayah bencong dong ya?" Zidan bingung sendiri sama ucapannya.

    *gubrak*
    posted by  on 8:31 AM  16 comments
     Saturday, December 24, 2005 
    Antara hujan, bubur dan... tiduurrr....
    Raindrops keep falling on my head,
    And just like the guy whose feet
    Are too long for his bed,
    Nothing seems to fit,
    Those raindrops are falling on my head,
    They keep falling, ....



    Bener nih, hari ini hujan guede banget. Pantesan dari pagi kok berasa geah banget ya. Ternyata oh ternyata...

    Setelah capek dari kemaren di depan oven dan meja dekor, hari ini males ke mana2. Mau main aja sama anak2. Lagipula Ayah mesti ngantor. Ya sudah, di rumah sajalah. Alhamdulillah kerjaan Bunda udah kelar dari pagi. Tinggal nunggu yang mesen kue pada ngambil pesanan masing2 aja deh. Semua udah masuk ke kotaknya, kalau nggak, bisa ada tangan2 jahil yang kutik-kutik kuenya. Hehehe. You know lah...

    Ini penampakan salah dua dari mereka.. yang lainnya sama aja kok kurang lebih :D



    Sambil santai2 gini enaknya makan apa ya? Ting! Tiba2 inget masih punya daun kemangi dari Jakarta di dalam kulkas. Wah, enak makan Bubur Menado nih. Inget2 masih ada singkong dan ubi. Bayam juga ada. Jambal roti? Yah abiiis.. tapi tenang, ada teri medan. Pasti tetep enak kok. Sip sip.. Langsung melesat ke dapur... daaaan.. tadaaaaaa...

    Asli, enak banget. Bubur anget2 pake teri medan ama sambel terasi. Sambil makan, sambil denger lagu2nya Tia AFI dari www.tianist.com, sambil chating ama Ophi di YM.
    "Bubur bala," kata Ophi. Tapi enak kan Phi? Hihihi..
    Punten nya Phi, sanes ngabibita. Ke diserat resepna di blog sebelahnya. Sabar.. sabar..
    Ooops.. sudah mangkok ketiga.. aiiih.. gak sangka!
    Ini laper apa doyan? :P

    Hoaaa.. lho kok jadi ngantuk yaaa?
    Have a nice weekend. Muach!
    posted by  on 4:05 PM  13 comments
     Friday, December 23, 2005 
    Hari-hari terakhir, tetap tersenyum..
    Akhirnya nyampe juga ke hari pulang..

    Fakta:

    1. Ummi minta Bunda extend kepulangan,
    tapi ...
    Bunda kangen banget sama rumah di Sin.

    2. Di Jakarta Bunda layak putri raja, gak perlu ngelakuin apa2 selain mandi, makan dan tidur,
    tapi ...
    Bunda tetep kangen sama rumah di Sin.


    Ujung2nya:

    Biar katanya gak punya halaman
    Biar katanya kayak kandang burung
    Biar katanya ini dan itu

    Tetep... Home sweet home laah.. *singlish mode on*

    Yang paling penting, koneksi inet sini gak dodol kayak di warnet ituh.. ugh!

    but I still love you Jakarta,.. see you on March! Muach!

    posted by  on 7:03 PM  10 comments
    Hari-hari penuh senyum (9)
    Wuih udah panjang banget ya cerita mudiknya. Sekarang udah sampe ke cerita bab2 terakhir. Tentang penimbunan sembako utk persediaan selama jadi imigran. Hehehe. List belanjaan udah kumplit. Sekarang tinggal cari waktu yang tepat untuk belanja. Rencana semula sih mau ke Carrefour, tapi karena Kakek sangat sibuk jadi cuma punya waktu kurang lebih satu jam untuk nganterin Bunda. So pilihan terdekat adalah Tip Top Pondok Bambu. It's OK. Di sana juga lengkap kok.

    Pergi bertiga aja sama Syifa dan Kakek. Mulai deh belanja satu persatu yang ada di daftar. Teringat pesan Ayah, "Beli yang memang bener2 nggak ada di Singapur ya.." Ok deh Boss! Jadi kita mulai dari corned beef, terus ke sirup Marjan, teh Poci, teruuuuusss sampe trolinya penuh. OK, kayaknya cukup deh. Persediaan untuk tiga bulan.

    Sampe di rumah, minta tolong Piah untuk cari kardus.
    "Gak usah yang gede Pi, ya seukuran kardus Aqua lah."
    "Gak jadi pake kardus Gudang Garam, Kak?"
    "Nggak lah, wong cuma segini kok."


    Ternyata setelah dimasuk2in ke kardus. Hmm, kok gak muat ya.
    "Coba Pi, dibikin dua kardus aja."
    "Tetep gak muat, Kak. Yang ini mau ditaruh di mana?"
    Piah nunjuk kotak2 tupperware isi rendang dan sambel kacang yang dikasih sama Mamanya Tante Erza.
    "O iya ya, kalau gitu ntar itu ditenteng aja kali, coba deh dimasukkin plastik yang besar."
    "Bisa sih, tapi berat. Gak papa?"
    "Hmmm, iya ya, males banget bawa berat2."
    "Jadi gimana?"
    "Iya deh, pake kardus Gudang Garam aja biar jadi satu sekalian."
    Piah cuma nyengir kuda. Ih sebel deh..

    Koper2 udah full banget. Penampakannya sudah seperti ibu2 super gendut yang sangat sesak nafas karena dipakein iket pinggang. Dan sudah bermutasi gen menjadi dus Gudang Garam yang terpaksa tetap harus beranak juga menjadi dus2 Aqua karena ternyata Nenek Priuk ngasih kerupuk dua kilo. Hmm, dijual lagi laku gak ya? Hahaha. Waduh jangan2 ntar overweight nih bawaan kami. Cek max baggage di tiket. Fiuh, ternyata Emirates boleh sampe 40kg seorang. Cihuy deh! Soalnya setelah ditimbang satu2, jatah 120+20 kg (Ayah naik SQ cuma boleh 20 kg) baru 105 kg. Hmmm, bawa apa lagi ya? Hehhee. Gak deng. Cukup segini aja deh. Ini juga gak tau gimana ngangkatnya nanti, secara Ayah sama Bunda beda pesawat beda terminal gitu lho. Jadi mau gak mau kan Bunda yang mesti ngangkat2 sendirian. Gubraaak deh!

    "Kakak siga nu rek nyantren wae.." komen Piah sambil masuk2in barang ke kardus. (baca: Kakak, kayak yang mau ke pesantren aja..)
    "Puguh eta, Pi. Urang rek nyantren 100 poe. Ke mun tos seeb, uih deui ka dieu." (Itulah Pi, aku mau nyantren 100 hari. Ntar kalau udah habis, balik lagi ke sini..)
    "Geuning nyandak kornet sagala, teu aya kitu di ditu?" (Kenapa sampe bawa kornet segala, emang di sana gak ada?)
    "Teu aya.." Abis korned di sini beda, maklum lidah Indonesia. Hehehe.
    "Ah karunya pisan urang Singapur teh,.. sagala teu aya" (Ah kasian banget orang Singapur, segala gak ada..)

    Ih dasar.. Piah!!
    posted by  on 9:30 AM  4 comments
     Thursday, December 22, 2005 
    Hari-hari penuh senyum (8)
    Anak-anak seneng banget pas tau Ayah mereka juga datang ke Jakarta. Rupanya Ayah majuin jadwal dinasnya, biar bisa pulang bareng kami, katanya. Syukurlah. Gak kebayang juga Ayah sendirian di rumah. Siapa yang ngurus, siapa yang masakin, yang ada sms mulu setiap saat nanyain anak-anak.

    Karena Ayah datang dalam rangka dinas, so dapet jatah hotel. Lucky me, hotelnya deket ama Mal Ambasador. Huehuehue. Cihuy banged gak tuh? Jadi besoknya kami ngungsi ke hotel. Anak2 seneng punya suasana baru. Bisa main di taman hotel dan kolam renangnya.

    Serunya begitu Ayah berangkat kerja, kita sibuk susun rencana menyambangi mal-mal sekitar itu. Misalnya makan siang di Plaza Semanggi, makan malamnya di Ambasador. Asyik kan? Kebayang deh, penjaga pintu hotel yang super duper ketat itu pasti bingung, setiap kami pulang dari jalan2 jinjingannya pasti segambreng-gambreng. Mereka kan mesti bukain kantong2 belanjaan kami satu2. Sampe bosen kali ya. Belum lagi kalau isinya makanan, kadang kami bawa Bakmi GM, atau Bakwan Malang, atau apa lah yang wanginya bertebaran ke mana2 begitu mereka buka plastiknya. Hahaha. Maaf ya Oom-Oom Security. Jangan salahkan kami, itu kan memang tugas kalian mengamankan semua bawaan tamu.

    Oya, kamar hotel juga jadi tempat kopdar Bunda sama sahabat2 SMA lho. Sudah bertahun2 gak pernah ketemu. Begitu tau Bunda datang mereka langsung arrange waktu untuk kumpul2. Ya daripada mereka mesti jauh ke rumah Ummi, lebih dekat ngumpul di hotel kan? Sekalian pulang kantor katanya. Jadi sambil makan kita juga sambil gosip. Waaaah.. kalau cewek2 udah ngumpul, apalagi yang diomongin kalau bukan cowok2. Huahahahaa.. Sudahlah, lupakan, itu masa lalu.. Hahaha.. Tapi kalau inget sedikit2 kan gak papa... *wink*

    btw, saking serunya ngobrol, pas udah bubar kita baru inget kalo kita malah gak foto2. Hahaha!


    to be continued...
    posted by  on 9:41 PM  3 comments
    Selamat Hari Ibu..
    Untuk semua ibu yang aku kenal,
    Selamat Hari Ibu yaa..

    Untuk Mama tersayang,
    *speechless*
    you're my best teacher ever, Mom.
    I love you forever.. *nangis mode on*

    Tadi pagi2 udah sms Mama, (pssst.. kalau urusan serius begini Bunda gak berani telfon, karena kalau telfon pasti jadi gak bisa ngomong, yang ada malah nangis mulu, apalagi jauh begini.. huaaaa...) ngucapin Selamat Hari Ibu, dan say thanks udah jadi Ibu yang terbaik untuk semua anak2nya. Bla.. bla.. bla.. Dan seneeeng banget, Mama sms balik ngucapin selamat juga untuk Bunda. Huaaaa... ini nulis juga pake netesin air mata.
    I miss you a lot, Mom..!!

    Hari Ibu tahun ini Bunda ini happy banget,...
    Ngerayain bareng teman2 sesama ibu2 seSingapura, (cieeee.. kesannya gede banget ya) Kita makan2 bareng di rumah Mirna. Waduuuuh.. gak nyangka. Makanannya banyak banget. Dari Bubur ayam-nya Hany yang lengkap pernak perniknya sampe ke usus goreng dan kulit goreng, Mie baksonya- Wanti, Rujak Sayur (ih apa sih namanya, kalau di lembur mah Lotek, cenah), belum lagi yang lain pada bawa macem2 kue segala rupa, dari kue Sus, brownies, bolu gulung, kue coklat, dan masih banyak lagi. Halah! Meni atoh! Cihuy surihuy deh! Ditambah cerita ini itu, dari cerita rambut sampe pengalaman melahirkan. Kebayang da, ada berapa ibu ya tadi yang merayakan hari ibu bareng2,.. hmmm.. bentar kuabsen, Mirna (yang punya rumah), Hany, Sera, Teh Ami, Ellen, Damar, Gita, Mela, Sitta, Wanti, Bunda, siapa lagi yang belum kesebut ya, pleus anak2.. berasa di playgroup deh. Rame banged.

    Yang pasti seneng.. seneng.. banged!

    OK deh.. sekali lagi Selamat Hari Ibu ya..
    Tetep jadi Ibu yang terbaik untuk anak2 kita yaaaaaa...
    posted by  on 4:58 PM  5 comments
     Wednesday, December 21, 2005 
    Hari-hari penuh senyum (7)
    Banyak yang tanya, gimana Zidan dan Syifa selama mudik kemaren? Oalah, anak2 Bunda ini lebih ngetop dari Bundanya lho. Hehehe. Selama perjalanan dari Changi ke Cengkareng, mereka berdua juga jadi perhatian orang2. Dari cabin crew, pilotnya, sampe penumpang pesawat yang lain. Waktu mereka 'anteng' mewarnai di bangku masing2, Oom2 bule di seberang sana sampe geleng2 senyum2. Terus pas mereka asyik makan, Oom pramugara juga mesem2, malah nambahin coklat. Hehehe. Terakhir Syifa dapet boneka kecil dari Tante pramugari. Waaah... senangnyaaaa...

    Begitu ketemu Kakek dan Ummi di depan ruang jemput, Zidan langsung tanya siapa aja yang jemput dia. Begitu sampe mobil, dengan santainya dia bilang...

    "Ooh, mobil kakek masih yang ini, kirain udah ganti.."

    Ih dasar Zidan, emang ganti mobil kayak beli kacang goreng. Hehehe.
    Sepanjang jalan dia (dan Syifa) cerita tentang Singapura. Ya sekolahnya, teman2nya, tempat jalan2, teman2 Bunda, wah pokoknya semuanya deh.
    Syifa yang belum terlalu jelas ngomongnya sibuk menimpali, "Kakak juga, kakak juga.." Hihihi.

    Sampai di rumah Ummi, kita disambut sama Oom Agus. Lagi-lagi Zidan langsung tanya,

    "Hai Oom, sudah menikah belum?"

    Hahaha. Mungkin dia pikir dia sudah pergi lama sekali, kenapa semua belum ada yang berubah. Gitu kali ya..

    Selama di Jakarta, Zidan jarang banget ikut Bunda jalan2. "Males, ah.. cape. Abang di sini kan mau liburan. Lagian di sini gak ada MRT." Oops.. maaf ya. Zidan emang bukan type cowok yang suka jalan2 kecuali kalau dia punya satu tujuan. Beli mainan, misalnya. Jadi yang Bunda bawa ke mana2 ya Syifa. Jadi Miss Kopdar juga dia. Karena beberapa kali kopdar Bunda juga bawa Syifa. Abis daripada ditinggal di rumah sama Zidan, kasian Bi Piah yang jagain, bisa kurus seketika dia.

    Sebenarnya anak2 nggak terlalu rewel, kecuali Syifa yang asli nempel pel pel sama Bunda doang. Apa apa harus sama Bunda. Ada sih beberapa kali Bunda berhasil lepas dari dia, itu pun harus ada Ummi di rumah, kalau pas Ummi lagi ke Sukabumi ya gak bisa lah. Pernah satu kali Bunda pergi tanpa Syifa, rupanya Ummi bilang kalau Bunda lagi ke dokter untuk cabut gigi. Walhasil pas pulang, Syifa langsung interogasi Bunda.

    "Bunda, mana gigi?"

    Bunda yang masih bingung ditanyain soal gigi cuma bisa bengong. Untung Ummi langsung kasih tau tentang itu. Terus Syifa paksa Bunda untuk buka mulut,

    "Bunda cabut gigi?"
    "Eh.. iya.."

    Udah, puas deh dia. Lalu lanjut lagi main. Parahnya, besoknya Bunda ke salon waktu Syifa masih bobo. Rupanya dia terbangun pas Bunda udah pergi. Syifa tanya ke Bi Piah,

    "Bunda mana?"
    "Ke dokter. Cabut gigi." Halah! Bi Piah kok gak kreatif amat sih?

    Tante Neng ngakak. "Lama-lama di Jakarta Bunda bisa ompong, abis tiap pergi selalu dibilang ke dokter, cabut gigi." Hahaha.

    Sepuluh hari di Jakarta, tau2 Bunda dapet SMS dari Ayah :

    Ntar malam ada acara nggak? Ada surprise nih!
    Heh? Tumben amat. Lagian surprise kok pake bilang2. Ada apa ya? Bunda balik sms gak dijawab2. Waktu Bunda cerita ke Ummi, beliau cuma komentar,
    "Tau2 Ayah nanti datang.."
    "Ah nggak mungkin, dalam rangka apa. Dia gak cerita sebelumnya kok."
    "Namanya juga surprise,"
    sela Tante Neng.
    "Ah masak sih?"
    Tau-tau ada kupu2 terbang ke tengah2 kita. Nemplok di bantal dekat TV.
    "Bun.. liat Bun.. bener kan, mau ada tamu. Udah deh pasti Ayah datang." kata Ummi.
    Ah masa iya? Pikir Bunda.
    Menjelang maghrib ada sms lagi dari Ayah.

    Ayah naik last flight. SQ 168. Jemput ya!

    Hahaha. Dasar si Ayah! Gak tahan rupanya ditinggal sama anak istri. Nyusul juga!
    posted by  on 11:30 PM  7 comments
    Hari-hari penuh senyum (6) plus kesel... banged!
    Bener kok, selama di Jakarta kemaren Bunda seneng banget. At least hasrat untuk shopping bisa terpenuhi. Korban selanjutnya adalah ITC Mangga Dua. Sempat mampir ke Mangga Dua Mall beli pernak pernik untuk My Silverblack (a.k.a PC-ku) baru deh hunting ladies stuff di MD. Hari ini ditemenin sama Tante Neng dan Oom Maul (blio sampe izin gak jaga Klinik hari ini... hahaha) dan seperti biasa Syifa dengan pink strollernya setia menemani Bunda ke mana aja. Abang Zidan mah lebih betaheun di rumah. Bisa bebas main sama temen2 kompleknya. Halah, cowokku yang satu ini ternyata banyak fansnya. Masih pagi udah dipanggil2 di depan pagar rumah, "Zidaaaan.. Zidaaaan..." Dan yang manggil2 itu semua perempuan. Euleuh.. euleuuuh.. asal jangan jadi playboy aja ya gedenya ya Nak...

    Di Mangga Dua, seperti biasa hunting sepatu, tas, dan lain2. Enaknya ngajak Oom Maul kalau lagi belanja beginian adalah sebagai seorang cowok dia gak bete dibawa muter-muter walaupun seharian. Soalnya dia juga shopaholic gitu deh.. hihihi... Jadi dibawa dari lantai dasar ke lantai paling atas, terus turun lagi, naik lagi, santai aja tuh. Sip kan? Pokoknya dalam waktu beberapa jam saja tangan sudah penuh dengan jinjingan. Sampe baru sadar belum makan siang. Hehehe. Sambil jalan menuju tempat makan, Bunda sekalian mau benerin sunglasses Bunda yang mur lensanya copot. Sebenernya sih Bunda bisa aja benerin sendiri, tapi Bunda gak punya obeng kecil2nya itu lho, ribet kan. Jadi ya mumpung ke Mangga Dua ya Bunda mampir aja ke toko kacamata untuk benerinnya. Kebetulan toko kacamata langganan Bunda lagi penuh banget, jadi Bunda pilih toko asal aja, ya di situ kan banyak banget toko kacamata. Bunda udah tanya sebelumnya, "Mbak, ini saya mau minta tolong pasangin lensa, ini mur-murnya, nggak susah kok cuma pasangin aja." Si mbaknya itu ngerti, dan bawa kacamata itu ke teknisinya di dalam. Tunggu punya tunggu, kok lama banget ya..

    "Mbak, kacamata saya mana?"
    "Bentar Bu..."

    Wah kok mulai gak enak nih perasaan Bunda. Tau2 si teknisinya datang ke Bunda.

    "Bu, tadi saya yang benerin kacamata Ibu. Pas saya mau kencengin gagangnya, eh patah Bu. Ya udah deh."
    "Hah? Saya kan minta pasangin lensanya Mas, bukan gagangnya."
    "Iya, Bu. Tapi tadi saya mau sekalian kencengin gagangnya."
    "Terus gimana?"
    "Ya udah, patah. Gimana?"

    Maaf sodara2, udah lama saya nggak naik darah. Kali ini, rasanya bener2 mau MAARAAAAAAAH.... AAAAARRRRRRRRRRGGGGGGGHHHHHHHHHHHH!! Inget ya tokonya namanya PERMATA, di lantai 1, ITC Mangga Dua, deket eskalator. Asli tu orang gak ada perasaan salah, atau minta maaf, atau apa lah. Sepa banget. Karena begitu, Bunda marah2 lagi dong. Enak aja. Lo kira kacamata murah? Sebel.. sebel...

    "Pokoknya saya nggak mau tau, saya datang dengan kondisi kacamata saya tidak patah, cuma lensanya aja copot itupun ada semua murnya. Jadi saya mau kacamata saya kembali seperti semula."

    Si teknisi bolak balik, bolak balik. Herannya, sikapnya itu angkuh banget. Gak ada sama sekali raut penyesalan di mukanya. Itu yang bikin Bunda kesel. Pas Bunda protes, dia malah balik komentar,

    "Saya kan nggak sengaja Bu."

    Ya iyalah, masak dia sengaja. Udah gila apa? Tapi mbok ya minta maaf kek, apa kek. Bete!
    Sementara menunggu keputusan mereka untuk mau digimanain tuh kacamata Bunda, salah satu karyawannya minta digetok sama Bunda. Dengan santainya dia ngomong,


    "Bu, sembari nunggu, gimana kalau Ibu beli kacamata Bu, kami punya banyak koleksi baru lho..."

    Gubraaak! Pengen ditonjok bolak balik nih orang! Aarrrgghhhhhhhhh...

    Waktu terbuang 1,5 jam. Akhirnya Bunda pulang dengan surat jaminan bahwa dalam waktu lima hari Bunda akan terima kabar dari orang itu. Walau dia gak yakin bisa nemu gantinya apa nggak. Hiks. Bunda udah males ngapa2in, pengen belanja lagi juga nggak. Pokoknya hari itu bete banget. Untung tadi udah belanja duluan sebelum ke sana. Sebel banget. Banget.

    Dan sampai hari ini, itu kacamata belum balik ke tangan Bunda... huaaaaaaaaaaaa.....


    foto2 dari googling
    Powered By Qumana
    posted by  on 11:09 AM  10 comments
     Sunday, December 18, 2005 
    Hari-hari penuh senyum (5)
    Pernah denger atau baca tentang WSAB? Kalau belum, sini Bunda ceritain apa itu WSAB.
     
    WSAB itu singkatan dari Wanita Sunda Antar Benua. Halah, meni gaya! Dengan kata lain WSAB itu adalah satu perkumpulan yang isinya perempuan atau wanita yang bersuku asli Sunda, setengah Sunda, atau pernah lama tinggal di tanah Sunda, bahkan yang hanya mengerti sedikit2 tentang Sunda, yang tinggal di seluruh penjuru dunia. Bingung? Jangan dong ah.. Pokoknya WSAB ini isinya rameee banget. Semua doyan haha hihi. Biasanya sih cuma bisa ketemu di chatroom YM, milis atau blog. Nah, sekarang ini bisa langsung ketemuan di Jakarta. Sayangnya para gembong WSAB tinggal di belahan dunia lain semua, jadi malah kita para wakilnya yang duluan kopdar nih. Maap.. maap.. bukan maksud hati melangkahi.. hehehe..
     
    Dapur Sunda menjadi saksi bisu pertemuan para Wanita Sunda yang sama sekali tidak bisu. Karena begitu ngumpul ngamprok prok.. nah lho, nggak ada detik tanpa diselingi tawa. Mulai dari cerita tentang pengalaman pribadi Teh Willa yang udah lama tinggal di US, cerita tentang gurilem, cerita tentang TKW-nya Bunda, sampe tragedi Gurame goreng ngojay (baca: berenang) di ice lemon tea-nya Wida.. Hahaha. Diseling juga sama Teh Willa yang nyanyi lagu2 Sunda diiringi band lokal. Terus bagi2 oleh2, untung gak terjadi pertumpahan darah nih.
     
     
     
    Gak kerasa tau2 udah malem. Rasanya gak pengen pulang. Rasanya masih banyak yang mau diobrolin, diceritain, dicurhatin. Ah, bener2 kayak ketemu sodara lama yang udah bertahun2 hilang. Hiperbolis? Nggak dong ah.. emang bener kok. Kita tuh kayak yang udah kenal bertahun2. Semua bebas lepas diceritain. Hiks, kapan ya bisa ketemu lagi?
    Thanks ya Fifi, Irma, Nana, Teh Willa, Molly, Tia, Wida, sadayana pokona mah lah.. yang udah nyempetin waktu kumpul2 kemaren. Buat Roro, Ophi, Inta, Lia, Ria, Ninit, dan yang jauh2 lainnya, jangan sirik ya, ntar pas kalian pulang kita bikin kopdar lagi... Salam cihuy dari kami semua..!
     
     
     
    Buat yang merasa Sunda dan kabita pengen ikutan di WSAB, email daku aja ya di inong@singnet.com.sg. Diantosan!
     
    foto2 diambil dari FSnya Wida
     
    Powered By Qumana
    posted by  on 4:45 PM  10 comments
    Hari-hari penuh senyum (4)
    Walau jadwal padat (ta'elaaa...) kegiatan yang satu ini sama sekali gak boleh kelewat. Niatnya beli novel2 ini untuk dibawa pulang ke Singapur. Tapi mana tahaaan... jadi dengan sangat menyesal satu persatu plastik novel2 ini dibuka dan dilalap dengan cepat disela2 waktu yang senggang. Sesuai dugaan, novel2 ini emang TOP BGT! Pokoknya gak rugi deh!
     
     
      
     
    Dicintai Jo, karya Alberthiene Endah, ceritanya nggak jauh dari cinta. Tapi yang bikin menarik adalah cerita tentang cinta seorang lesbian. Dipaparkan dengan bahasa yang unik, dan kita jadi nggak bosan bacanya.
     
    Perempuan Hujan, kumpulan cerpen FirBas, seperti biasa.. FirBas banget lah!
     
    To Love, karangan Yenni Hardiwidjaja, Bunda beli novel ini karena novel sebelumnya (Miss Jutek-red) bagus banget. Ternyata nggak salah, novel yang ini justru lebih bagus. Cerita tentang cinta sejati, soul mate, dan bikin kita mikir : kalau jodoh mah gak akan ke mana. Ah, jadi inget masa2 jatuh cinta dulu.. hihihi..
    Ayo, nggak usah mikir dua kali.. beli.. beli...
     
    Selain baca, Bunda juga sempetin beli2 VCD Indonesia yang baru2. Mayyan banyak ketinggalan nih, apalagi sekarang film2 Indonesia semakin banyak yang baru. Duh, kemaren pengen nonton Belahan Jiwa ama Alexandria aja bener2 gak sempet. Kapan ya keluar VCDnya? Mudah2an bisa cepet, soalnya penasaran banget nih. Tapi masih mending lah karena masih sempet nonton film2 ini.. bagus kok, entertaining lah.. :) Hidup perfilman Indonesia!
     
     
       
     
     
    foto2 dicopet dari inibuku.com dan disctarra.com
     
    Powered By Qumana
    posted by  on 4:07 PM  4 comments
     Saturday, December 17, 2005 
    Hari-hari penuh senyum (3)
    Malam minggu nih, sambil ngelanjutin cerita mudik kemaren Bunda makan Pempek Megaria yang emang sengaja dibawa dari Jakarta (cihuuy, yang ngeces tambah banyak.. hihihi) pleus secangkir kopi hangat. Ah.. nikmatnya hidup setelah seharian bebenah rumah yang gara2hampir 3 minggu ditinggal sudah nyaris tak berbentuk. Dan sekarang.. mayyan deh, udah tinggal 1/3 lagi menuju peradaban sebelumnya.

    Setelah kopdar dengan temen2 kuliah beberapa hari sebelumnya, undangan kopdar2 selanjutnya berdatangan secara berurut, sampe yang gak kebagian waktu sedikit ngomel2.
    "Sok seleb banget si lo, Nong!"
    Hahaha. Sabar say, orang sabar disayang pasangan masing2 lho. *wink*

    Kopdar Jumat sore menjelang malam adalah bersama Komunitas DapurBunda, di Cavana Plaza Semanggi. Seperti biasa, orang yang disebut seleb malah datang duluan. Gak heran lah, karena saya adalah miss on time. Temen2 datang satu persatu, waduh berasa kangen banget, padahal baru beberapa bulan gak ketemu. Makanan datang satu persatu (mohon maaf makanan2nya tidak sempat difoto karena terlalu sibuk dengan cipika cipiki dan teriakan "kangeeeeeennnn".. hehehe) Ada beberapa yang baru saya kenal di sana, tapi langsung berasa deket. Apalagi yang bikin akrab kalau bukan obrolan seputar dapur.
    "Mbak, aku bikin bolu kukus kok gak bisa ngembang, jadinya kayak siomay.. rasanya malah kayak bika ambon.."
    "Mbak, brown sugar itu apa sih?"
    "Mbak, kenapa ini.. kenapa itu.."
    Walah, seru banget... sambil makan, sambil ngobrol, sambil sharing ilmu..

    Spesial untuk DB, nggak cuma kopdar aja, tapi Bunda sempetin bikin kursus juga. Kebetulan ada pihak yang nawarin kerjasama dengan DB, jadi ya udah sekalian aja deh. Lagian kursus DB udah lama vacuum sejak Bunda pergi, toh sekarang ada Neng yang bisa gantiin Bunda kelola semuanya, so DB Cooking Class sudah dimulai lagi sejak Desember ini. Kursus kali ini gak kalah seru dari yang udah2. Kue2 hasil kelas hari ini pun licin tandas dimakan di tempat dan dibawa pulang ke rumah masing2. Jadi sirik deh, karena kelas bulan depan kan Bunda gak bisa ikutan.. huhuhuu... Liat deh kue2nya, yang gak ngiler bo'ooong.. :D

    posted by  on 10:06 PM  3 comments
     Friday, December 16, 2005 
    Hari-hari penuh senyum (2)
    Pagi pertama, baru berasa capenya. Mayyan, kemaren sempet ngegendong Syifa dari pintu pesawat menuju meja imigrasi. Bete deh, kenapa stroller gak mereka simpan di cabin aja ya. Kalau pesawat Garuda kan gitu, jadi keluar pintu Bunda bisa ngedorong2 Syifa lagi. Mana gak ada trolly kecil sepanjang jalan itu. Walah.. bete tralala banget. Jadi pagi ini tanganku berasa abis nguli di priuk. Hahaha. Kayak yang pernah aja.

    Karena hari ini masih cape banget, gak pengen kemana2 selain telpon tukang pijetku tercinta. Hahaha. Kangen banget sama si Ceuceu. Untungnya dia bisa datang segera. Jadi acara pagi2 adalah pijetaaaaaan... Sambil dipijet SMS mulai masuk satu per satu. Telfon juga gantian berdering. Ada yang sekadar nanya kabar, ada yang ngajak ketemuan, ada yang nodong oleh2, ada yang minta ditraktir, weleh .. komplit pake telor deh.. Tapi aku seneng, tandanya mereka masih sayang sama aku. Ya gitu deh.. temen2ku kan salah satu hartaku juga.

    Usai pijetan, uh laper juga. Pas banget ada tukang ketoprak lewat. Ah indahnya, mau ketoprak tinggal panggil.. andaikan.. hihihi.
    Mau gak ya si Abang Toprak jualan di Singapur?
    Hmmm.. sarapan pake ketoprak, enak banget. Apalagi kalau gak perlu repot2 bikin dulu kayak gini. Pokoknya setiap suapan jadi sangat berarti deh. Dinikmati sampe licin piringnya... alhamdulillaaaah..

    Itu cerita hari pertama, gimana dengan hari2 selanjutnya? Wah pokoknya niat pengen pijetan 3 hari sekali gak kesampean sama sekali. Karena setiap hari benar2 berarti buat kami, khususnya aku. belanjasutra, jajansutra dan kopdarsutra (hihihi, ancur banget istilahnya) dimulai segera, dari hari ke hari, gak ada yang kelewat. Berawal dari Tanah Abang, yang baru tuh, yang udah berAC, kami pulang pas ngerasa jinjingan udah penuh di kanan kiri. Hari berikutnya ke Mal Ambassador utk belanja sekalian kopdar sama temen2 kuliah di Bakmi GM. Ya kangen temen2ku, ya kangen pangsit goreng GM. Kumplit kan? Full of happiness deh judulnya..

    Besoknya ke ITC Cempaka Mas, nah di sini malah sempet makan di RM Padang dengan menu utama : Gule Otak! Ditambah lalap daun singkong, sambel ijo, gule usus dan rendang paru. Looks yummy, rite? Duh bener deh, kapan ya orang2 Singapura bisa masak seenak ini. Gak perlu sekelas RM Sederhana, Natrabu, Garuda, Trio, Roda, atau apa lah yang gede2. Tapi RM2 Padang yang kecil2 aja gak bisa dikalahin.. ayo bikin kursus masakan Padang untuk para pemilik Resto Padang Wannabe di Singapura. Kirim para kokinya ke Jakarta kali yaaa...

    Belum seminggu, koper kosong yang Bunda bawa dari rumah udah penuh! Gawat! Alamat bakal beranak nih koperku. Hihihi...
    posted by  on 8:57 PM  10 comments



    Daisypath Ticker