About Me

Bunda Zidan & Syifa
Mom with two kids. 32. Tukangjalan. Tukangbelanja. Tukangkue. Tukangroti. Tukangmakan. ;)
YM: inong99
email: inong99@yahoo.com

View my complete profile

Loket Kadeudeuh WSAB
Subscribe with Bloglines

Blog DapurBunda
Blog PuisiBunda

Previous Posts

Archives
Little Break



My Idol 2006


  • Little Chat
    Name :
    Web URL :
    Message :
    :) :( :D :p :(( :)) :x
    Credits
    Design by :


    Community

    Photobucket - Video and Image Hosting

    WSAB

    BlogFam Community

    Indonesian Muslim Blogger

    Blogfam Online Magazine

    Image hosted by Photobucket.com

    Solidaritas untuk anak Indonesia

    IndoSing-Mums


    Powered by Blogger



     Monday, August 29, 2005 
    BacaSutra: It's about 5 cm and me..
    5 cm? buku apaan sih?
    kenapa judulnya 5 cm?
    emang apanya yang 5 cm?
    apa hubungannya sama ceritanya?

    Banyak lho yang bertanya2 sejak awal tentang novel ini. Emang sih kalau ngeliat dari penampakan, emang nggak jelas banget apa isinya. Yang pasti ni novel bercover hitam pekat, dengan tulisan 5 cm di tengah2nya.
    Temanku langsung buka halaman terakhir untuk mencari apa arti 5 cm itu. Hehehe. Tetep aja kalau gak baca dalemnya gak akan ngerti ceritanya dong, Say ;)
    *Friend, inget kan buku yang aku bawa2 terus di tas waktu itu*

    Bunda bukan mau nulis resensi tentang buku ini. Karena itu bukan keahlianku. Dan udah buanyak banget kan yang nulis itu. Apalagi Pak JaF tuh yang asli jago banget nulis resensi, dijamin enak deh baca tulisannya blio. Nah Bunda cuma mau nulis pengalaman magis (huhahaha.. hiperbolis.com) yang Bunda rasain dari awal baca sampe akhir.

    Berawal dari postingan di milis PSTC-nya Adit, kalau gak salah yang nulis itu Krisna Adityawan si pangeran kucing tea, dia cerita kalau buku ini bagus banged dan wajib dibeli. OK, langsung Bunda catet di must buy list Bunda. Dan Bunda order ke inibuku, walau Bunda liat gak ada di daftar mereka, tapi biar deh mereka pasti mau cariin. Hehehe. Bad customer? Nggak dong, justru biar mereka tambah rajin nambah daftar buku yang bisa dibeli di sana kan? Nggak lama sejak pesen, buku ini udah ada di tangan Bunda. Bener lho Donny, kalau gak ada yang bilang bukumu bagus, kayaknya Bunda gak bakal beli, abis covernya item, serem, kayak novel2 horor, mistis, magis, apalah itu sebutannya. Hehehe. Ternyata... ckckck.. salah besar! Hmmm .. di sini baru pas nih kalau ada yang bilang: Don't judge a book by its cover!

    Pelan-pelan Bunda baca buku ini, di sela2 kesibukan packing waktu pindahan ke Singapura. Kebayang dong hebohnya. Jadi sedikit (ini bener2 sedikit) demi sedikit Bunda baca buku ini. Biasanya novel bisa Bunda kelarin dalam hitungan jam. Kok yang ini bener2 keganggu mulu ya. Ini buku sampe Bunda bawa ke mana2, selalu ada di tas. Sampe lecek covernya.. hiks.. (Tapi Bunda seneng juga karena temen2 lain malah pada kebingungan mau beli buku ini tapi di mana2 udah kehabisan.. cieee.. hebat deh Donny!)

    Bunda terusin baca setelah tiba di Sgp. Tapi kebayang lah, karena di sini ternyata Bunda lebih sibuk jadi buku ini juga pindah2 tempat, kadang di bawah bantal di kamar, kadang di wastafel, kadang di samping bath-tub, kadang di meja dapur, bahkan pernah hilang beberapa hari ternyata keselip di tumpukan baju2 yang blom setrika.. ihihihihih..

    Sampe akhirnya wiken kemaren, dengan tekat bulet let, Bunda selesein juga novel ini, soalnya tanggung tinggal setengah lagi. Bener kata orang banyak, buku ini punya 'jiwa' jadi walaupun bacanya tersendat-sendat kayak Bunda, kalau emang udah dapet jiwanya, gak akan blank. Asyik banget. Dari awal perkenalan masing2 karakter aja udah bikin Bunda senyum2. Ngebayangin satu2 personilnya, dari Arial, Riani, Zafran, Ian dan terakhir Genta. Semua punya karakter berbeda yang bener2 menarik. Terlalu banyak kata2 bijak dan pintar yang ada di novel ini, niat Bunda pengen ngegarisbawahin setiap kata yang penting di buku ini jadi gak mungkin terlaksana, karena bener lho.. semua kalimat yang tertulis jadi penting dan indah banget. Setiap tarik nafas Bunda kebayang sama penulisnya, gila, hebat banget..! Kebukti banget kalau si penulis bener2 orang yang tau banyak. Banyak film, musik, buku dan ilmu pengetahuan yang ditulis di sini.

    Bunda pernah baca tulisan Adit di milisnya, katanya gini, buku yang bagus itu adalah buku yang bikin pembacanya jadi dapet ilmu baru, nah di buku ini asli Bunda juga dapet banyak pengetahuan baru. Apa aja? Wah banyak banget deh.. Baca aja sendiri biar bisa ngebuktiin sendiri. ;P Dari kisah cinta biasa sampai tentang cinta terhadap tanah air. Pas banget nih, abis rame2 bikin entry tentang 17-an di blogfam.com, terus baca ini, wah kalau Donny ikutan, pasti dia yang menang! Hahaha.

    Jadi inget kata2 Ian di hal. 349,
    "Yang berani nyela Indonesia,... ribut sama gue"

    Simple, tapi dalem.

    (Kok, Bunda jadi kangen sama Jakarta, jadi pengen pulang, makan sate kulit di Blok S, Baksonya, Es Podengnya, terus makan gule kambing di Sunda Kelapa, pleus satenya ama Es Kelapa Mudanya, terus makan Nasi Tim Ayam di deket sekolah Zidan, belum lagi makan Kwetiau Gorengnya si Kribo, Coto Makassar di Gading, Martabak Bandung di Ojek, Pempek Megaria di depan BCA Buaran, Bubur Ayam Cikini, Roti Bakar Radiodalam di Kalimalang... oh nooo.. banyak bangeeet makanan yang ngangenin yaa...)

    Yang pasti buku ini bisa bikin Bunda terharu, kadang ketawa2 sendiri, terus imajinasi melayang2 ke mana2, ke Stasiun Senen, ke kebun apel di Malang, ke Ranu Pane, Ranu Kumbolo, Tanjakan Cinta, dan terakhir Mahameru, sampai bikin penasaran kayak apa sih Surga nya Mahameru yang mereka lihat. Bener lho, Donny pinter banget ngelukisin semuanya, sampe rasanya Bunda bener2 ikut masuk ke dalam perjalanan mereka ke Mahameru. Ikut ngerasain capenya mendaki gunung, ikut ngerasain takutnya di Kalimati, ikut ngerasain mistisnya suasana di Arcopodo, dan ikut meneteskan airmata waktu mereka rame2 menyanyikan Indonesia Raya di puncak Mahameru. Jadi inget beberapa saat lalu ada temanku yang naik ke Bromo, Bunda cuma bisa menghelas nafas sambil berbisik, I wish I were there...

    Ini satu kalimat yang Bunda quote dan semoga bisa bikin kita semua punya semangat maju yang besar untuk nerusin kehidupan yang udah ada. OK?

    "Yang kita perlu sekarang, cuma kaki yang akan berjalan lebih jauh dari biasanya,tangan yang akan berbuat lebih banyak dari biasanya, mata yang akan menatap lebih lama dari biasanya, leher yang akan lebih sering melihat ke atas, lapisan tekad yang seribu kali lebih keras dari baja ,hati yang akan bekerja lebih keras dari biasanya, serta mulut yang akan selalu berdoa". Keren kan?

    Gak cuma itu aja, Donny juga mampu nyelipin cerita cinta di antara mereka berlima. Lucu, indah, gemes, tapi akhirnya bener2 gak terduga. Ih sebel deh, kok jadi begitu? Hihihi.. Jauh di luar dugaanku. Tapi gak papa deh, lucu juga. Cuma mau kritik dikit, mestinya gak perlu ada 10 tahun kemudian, imajinasiku jadi berantakan. Apalagi dengan para junior2 itu. Hahaha.

    Anyway, Selamat untuk Donny Dhirgantoro, yang udah sukses banget bikin buku ini. Yang langsung sold-out di mana2. (Untungnya Bunda masih sempet beli) Udah cetakan ke berapa sekarang, Don?

    Ini pesan khusus dari Bunda untuk Donny:
    "Gila, Man.. dari buku itu gw tau lo tuh asli pinter abisss... segala ilmu dilahap ya! dari Socrates sampe Kahlil Gibran. TOP BGT deh! Salut, Indonesia mesti bangga punya generasi penerus kayak lo-lo gini. Gw tunggu karya2 lo selanjutnya ya.."

    Memang, setelah Always, Laila-nya Andi, baru buku ini yang bikin jiwa Bunda melayang2 di setiap kalimat yang tertulis. Bedanya kalau Always,Laila bikin Bunda nangis dan gak puas sama akhirnya, tapi yang ini .. Asli! Keren bangedddd!! Thanks ya Don, untuk gak 'mematikan' satu di antara mereka berlima.

    Oya ini ada tulisan Donny tentang proses kelahiran 5cm-nya, silakan baca di sini..

    Yang mau baca resensi temen2 lain tentang buku ini.. silakan ke:
    1. Blog Pangeran Kucing
    2. Blog Pak JaF
    3. Blog Aditya Mulya
    4. Blog Ninit Yunita
    5. Multipy Dapit Budi
    posted by  on 9:52 AM 
    7 Comments:
    Blogger linda said...

    jadi penasaran pengen beli bukunya ;)

    bunda, makanannya bikin ngecez euy :)
    5:46 PM  
    Blogger Dini said...

    hari ini blogwalking juga ke blognya bang Jaf (jaf.suarane.com), rame euy yang ngomongin 5cm... Bunda bikin dini penasaran 4 kali lipet! :)
    Btw, makasih bun resepnya yang waktu itu, tapi blum dicoba nih...
    5:52 PM  
    Anonymous mamaXQs said...

    mamee inong suka juga yach makan coto makassar..pernah coba yg di casablanca blom? ueank loh...trus ada 'tata ribs'-nya juga welelelele...yg ini TUOOBB rasanya! nyemm..nye..nyem...
    btw, skalian minta ijin yach ngelink blognya mamee....
    8:51 AM  
    Blogger BundaZidan&Syifa said...

    mbak wanti,
    kalau coto makassar di jakarta sudah kujelajahi sebagian besar,
    yang paling enak yang marannu di gading, sama anging mamiri di jl.kendal menteng,... yang di casablanca -daengtata- ribs OK, tapi coto makassarnya biasa aja..
    bikin dong di sini, ntar daku datang deh.. hahahahaha
    9:56 AM  
    Anonymous Anonymous said...

    Bunda,..

    Terima kasih atas resensinya,Jadi melayang layanmg saya dipuji puji..Mudah mudahan tidak membuat saya sombong karena saya masih banyak kekurangannya dan masih harus belajar banyak...

    Terima kasih.
    Donny Dhirgantoro
    Keep our dreams alive and we will survive...
    6:04 PM  
    Blogger Fenty Lovegood said...

    I love this book ... make me glad to say "Aku nggak mau menyerah karena aku nggak bisa menyerah"
    10:34 AM  
    Anonymous Anonymous said...

    kata mas donny: dia lagi nulis buku ke-2nya.. jadi ga sabar nunggu yeee. hihi.

    daahh..
    dapit.
    3:55 PM  

    Post a Comment

    << Home




    Daisypath Ticker