About Me

Bunda Zidan & Syifa
Mom with two kids. 32. Tukangjalan. Tukangbelanja. Tukangkue. Tukangroti. Tukangmakan. ;)
YM: inong99
email: inong99@yahoo.com

View my complete profile

Loket Kadeudeuh WSAB
Subscribe with Bloglines

Blog DapurBunda
Blog PuisiBunda

Previous Posts

Archives
Little Break



My Idol 2006


  • Little Chat
    Name :
    Web URL :
    Message :
    :) :( :D :p :(( :)) :x
    Credits
    Design by :


    Community

    Photobucket - Video and Image Hosting

    WSAB

    BlogFam Community

    Indonesian Muslim Blogger

    Blogfam Online Magazine

    Image hosted by Photobucket.com

    Solidaritas untuk anak Indonesia

    IndoSing-Mums


    Powered by Blogger



     Wednesday, February 22, 2006 
    It's all about me and myself... (1)
    Huaaaah... *panik.com*
    Jadi banyak yang imel japri curhat dan minta nasehat tentang anak2nya yang mulai ngomong soal sex.
    *pingsan*
    Malah ada yang nanya apa Bunda ini psikolog? Kapan2 pengen datang untuk konsultasi, katanya.
    Huaaaa... nooooooo....!!

    I'm just a mom.. who loves cooking and baking. A 24/7 mother, istilah temen2 seperjuangan saya. Eh tapi gara2 terjun ke dunia masak memasak, saya juga sering dituduh lulusan ilmu perbogaan lho.. Aduuh, bukaan.. bukaan.. Saya bukan expert, bukan ahli, kasian dong sama yang udah jungkir balik cari identitas di dunia boga, saya mah bukan apa2 dibanding mereka.

    Sini.. sini.. saya mau cerita sedikit tentang saya.. kalau jadinya panjang, jangan salahkan jari2 saya ya.
    Latar belakang pendidikan saya juga bukan Psikologi. Walaupun pernah menjadi psikolog-wannabe. Apa daya, doa Ummi untuk anak2nya supaya tidak kuliah jauh2 dari blio ternyata lebih didengar Allah SWT. (OMG, Ummi... sekarang pun akhirnya Bunda jauh jugaa dari Ummi.. hiks..)
    FYI, latar belakang saya adalah tukang ngedesain kandang, rumah, gedung, kantor, whatever pokoknya bangunan yang bisa didiami oleh makhluk hidup lah.

    Arsitek, kata orang2.
    Pegang ijazah Arsitek, lebih tepatnya.
    Yang 5 tahun jungkir balik, begadang2 bukan cuma semalam, tapi kadang 2-3 malam. Maklum, kadang tugas 1 bulan baru mulai dikerjain seminggu menjelang dikumpulin. Hahaha.
    Yang sempet stress berat waktu diumumin masuk tim 4.. You know, tim 4 itu the killer team! Untuk para alumnus Ars-Trisakti pasti tau banget tentang sepak terjang para pembimbing dan penguji di tim 4. Dari Pak Djaeng yang katanya super killer (Oh, I love u Pak Djaeng, ternyata dikau sungguh baik hati dan tidak sombong... ) sampe Pak Agus Budi yang tidak pernah senyum (Pak, ternyata dikau memang penguji berdarah dingin ya Pak.. tersenyumlah walau sedikit.. senyum itu sebagian dari iman lho Pak..)

    Banyak yang tewas dengan sukses di tim itu. Ada juga yang sampe kejang2, atau malah berubah jadi doyan bengong kayak ayam kena tetelo. Hahaha. Jadi gak heran, kalau senior saya itu (Hallo, Mas!) sempet duduk bengong, dan menangis tergugu waktu namanya disebut masuk dalam tim 4. Oh, no! Separah itu kah?

    Akhirnya setelah enam bulan berdarah2 melalui masa2 skripsi, dan studio yang teramat sangat melelahkan.. Bisa juga lulus dengan nilai lebih tinggi dari para senior yang satu tim dengan saya. Ah masa? Bener nih? Ya ampun! Gak nyangka! Segudang kata gak percaya waktu itu sempet berebut keluar dari otak saya waktu nama saya disebut dengan kata lulus dengan nilai tersebut.

    Huaaaaaaaaa.. Ummiii.. akhirnya daku lulus juga!!
    Bye bye, my Mutoh,..!! Muah.. muah!
    Thanks udah temenin aku selama hampir 5 tahun.

    Nah, gitu deh. Jadi latar belakang saya ya cuma begitu itu. Sempet kepake beberapa bulan di kantor konsultan arsitek, kerja jungkir balik sampe nginep2 di kantor, bossnya superduper galak, sampe akhirnya nyerah dan loncat ke kantor desain interior pesawat (ya elaaa.. jauh bener ya'?..), bossnya gak galak, tapi istri bossnya yang galak. Hahaha. Akhirnya daku dengan tidak sadar dan tidak sengaja nyemplung di dunia manajemen, kenal dengan Pak Thoby Mutis yang baik hati, Pak Asep dosen marketing yang bikin saya terbengong2 ngeliat huruf A+ terpampang dengan manisnya di lembar ujian saya. Ya ampun, saya sampe nazar sesuatu lho supaya bisa lulus ujian ini saking gak pedenya. Dan akhirnya saya bisa wisuda kedua kali, walau ngetik thesis dengan susah payah sambil nyusuin Zidan. Oooh, ternyata semua perjuangan itu cuma awal dari kehidupan selanjutnya.

    Sekarang,..
    Saya di sini, merajut kehidupan bersama keluarga saya. Dari pagi sampai pagi lagi. Memutar otak supaya kata2 B-O-S-A-N tidak pernah lewat di kehidupan saya. (seperti pak HL dan Ibu-Pejabat-Wannabe itu. "Hallo kalian, kasian banget hidupnya penuh dengan bosan begitu.")Bergumul dengan setumpuk kerjaan yang ternyata benar2 membutuhkan kedua tangan saya. ("Tanganku hanya duaaaa" kata Cinderella) Mengisi waktu dengan kedua anak saya yang tiap hari tidak ada habisnya mengeluarkan energi dan kepulan asap2 putih dari kepala saya. Juga membagi waktu yang sedikit ini supaya semua bisa dapat perhatian yang cukup sesuai dengan tingkat kebutuhan masing2, entah itu anak, suami, pekerjaan rumah atau bersosialisasi dengan teman2 saya di sini dan di dunia maya.

    Ternyata benar2 gak gampang lho membesarkan anak. Kita harus belajar terus tiap hari. Dari belajar mengendalikan diri (ooops.. I still need help...) sampai belajar mengatasi semua yang terjadi setiap hari. Salah satunya ya menjawab dengan pintar pertanyaan2 'pintar' yang keluar dari mulut anak masa kini. Kenapa harus? Yes, it's a must. Saya nggak yakin dulu saya mendapatkan jawaban yang sejujurnya kalau saya bertanya tentang hal2 yang agak 'nyerempet'. Saya bisa tahu banyak karena saya banyak membaca. Semua saya baca. Sampai sekarang pun saya harus selalu menyempatkan diri untuk membaca. Apa saja. Untuk mengetahui lebih dalam dunia apa yang sedang dijelang oleh kedua malaikat kecil saya. Oh, dan PR saya tentang ini ternyata banyaaaak sekali.
    posted by  on 10:01 AM 
    22 Comments:
    Blogger Ophi said...

    Pertamaaaa

    Bun, ieu geus panjang kieu teh masih nomor 1 yah..hihihi
    bersambung donggg

    wah arsitek yah..bisa dong ngedesain..rumah saya 36/80 tah bun, sauprit kitu dikumahakeun hihihi

    jadi teh arsitek trus manajemen eh perasaan aya deui deh bun
    etaaa...pengamat AFI

    kaburrr
    2:22 PM  
    Anonymous adhe said...

    huhuhu... daku kira daku yang post comment pertama, ternyata "kalah" ama neng ophi euy :-((

    bun, ditunggu jilid 2-nya ya hehe :-))
    2:23 PM  
    Blogger Shendy said...

    hi..hi.. mo dibilang psikolog, arsitek, tukang masak.. whatever ya mbak, tapi pasti kata zidan & syifa pasti dibilang bunda superhero-nya mereka ;)
    2:27 PM  
    Blogger Rani said...

    hihii waa ternyata ngarsitek juga toh.. iya dulu aku ambil arsitek karenanya bisa kerja dari rumah.. katanya.. tapi ternyata jadi ibu mah jauh lebih sibuk daripada studio euy.. memang jadi ibu itu proses belajar tanpa henti.. kata siapa jadi ibu itu buang-buang ijazah? justru riset membuktikan (ponds institute kali..) dengan pendidikan tinggi si ibu bisa kontribusi ke pendidikan anak dengan lebih baik, begitu katanya.. salut deh dengan teteh inong nan aktif.. BTW aku baru balik dari paragon nganterin nyokap cuci mata.. (aku ga belanja, ga minat belanja sih) ternyata di paragon kalo pagi banyak ibu-ibu pejabat yang pembosan seperti ditulis oleh teteh, mereka belanja banget banget kaya ga puas puas tapi mukanya cemberut terus penuh kerut merut ... ternyata duit ga bikin hepi ya?
    3:12 PM  
    Anonymous yanti said...

    setuju... apapun pilihannya, yg penting harus dapet pendidikan setinggi2na duluwww... krn itu membuka wawasan & mengasah pikiran. jadi cepet klo mo belajar ilmu baru ;)
    4:14 PM  
    Blogger emaknya iffah said...

    hehe..saya lah juga yang termasuk bertanya:dikau kuliah di tata boga ya?

    duhai arsitekkuuu..tong nan cantik pesanan sayah dilukis yang cantik yaaaaa :)
    5:09 PM  
    Blogger Bunda Reva said...

    S1 arsitek, S2 manajemen...
    Nong, ambil S3 tata boga aja :D

    Btw ceritanya kok tiba2 bikin thesis sambil nyusuin Zidan, mana cerita ketemu Haris hihihi
    5:18 PM  
    Anonymous Anonymous said...

    He..he.. sama nih Nong utk ngucapin : "Bye..bye.. Mutoh" :p tapi jujur aza gw kangen juga. Tapi hidup itu emang pilihan yaa.. terdampar di negri orang juga pilihan yg "gak gampang" ya bow :p

    ~nu
    http://frasta.blogspot.com
    6:27 PM  
    Blogger dian mercury said...

    iya pusiang kalo ditanyak macam2. kayak anakku ; teman saya sudah gak virgin semua, cuma saya yg under develop, masih virgin ! haiyaaa
    1:23 AM  
    Anonymous Nina said...

    wadaw....ternyata ga cuma pinter masak aja ya bunda yang satu ini, pinter dalam segala hal, pinter mendesain rumah pula.... *ckckckck*

    Saya pesen pisang goreng satu ama rumah satu ya bunda inong :D
    2:44 AM  
    Blogger Ina said...

    Ternyata salah juga dugaanku,kirain saya dulu kuliah dibidang Boga...:)

    Tapi emang bener ya teh, pas berumah tangga, ilmu yang dipake jadi melebar kemana-mana, gak cuma yang spesial kita pelajari dibangku sekolahan, malah banyak yang surprisenya...! ya gak teh?

    (btw, nanti aku japri ya)
    5:02 AM  
    Anonymous mamaX Qs said...

    mamee...ijasah sebenarnya ya itu...sang krucil2 yg berkeliaran. Masa skripsi kita2 ini adalah sekarang dan akan terus berlanjut sampai masanya tiba nanti. Semoga kita mendapat 'ijazah' dgn nilai yang terbaik yach...Insya Allah!
    Btw mee, sepupuku jg lulusannya sama tuch tp senior dech kayanya.
    8:03 AM  
    Blogger Mama Zaza said...

    wahhh...untuk urusan "rumah" mah, emang harus banyak belajar ya bun? ga ada berentinya tuh.. mudah2an aja kita bisa ya bun :)
    9:11 AM  
    Blogger Momy De' Vieto said...

    Teh inong mah judulna arsitek yang pinter masak ... pokokna mah akhirannya sama2 huruf K ... jadi dipaksain nyambuung we lah hehehehe ...

    Duren .. durennnn ... abi mah kalo singgah kesini teh asa ninggali duren wae euy ...
    11:20 AM  
    Blogger ~ Bunda ShafaHafiz ~ said...

    setuju bun, jadi ortu memang ngga ada kata berhenti u/ belajar ya ...

    saluutttt !!
    3:30 PM  
    Anonymous IndraPr said...

    Diantosan bagian kadua-na nya Teh... :)
    11:54 PM  
    Anonymous Irma said...

    hehehe skrg mah udah ga musim lagiiii background pendidikan yang sesuai dgn bidang pekerjaan! hihi :P
    saya juga sarjana teknik lingkungan yg pernah jadi penyiar tipi dan skrg jadi event organizer sekaligus ngurusin budak! hihi.. teu nyararambung oge kan!? no probs yaa, yg penting mah hepi lah! :)
    so, selamat! anda telah menemukan pekerjaan yg tepat sbg Full Time Mother! :)
    12:21 AM  
    Blogger TomInta family said...

    Yah Nong, mari kita belajar...belajar..belajar dan belajar terus... Semoga semuanya berakhir dengan kebaikan....Amin..
    eh aya nu teu ditulis geuning Nong... bagaimana dengan "pengurus milis yang handal?" *kekekekek....mangga ah bu, Abdi bade kabuuuurrr*
    5:48 AM  
    Blogger Bunda Raihan said...

    tyt banyak yg sy blom tau dari ibu ini...tapi supermom bgt ga siy,..salut daku
    arsitek, mm, pengasuh dapur BF,..wew..huebad !
    10:39 AM  
    Blogger Wina said...

    Teh inong, wina selalu salut bwat ibu2 yg nerjunin dirinya fully time bwat buah hati tercnta, berani mengorbankan latar belakang pendidikan yg susah payah dicapai, dan dgn ikhlas dan rela menerjunkan diri di dapur, ngurusin suami dan anak2, malah pekerjaan FTM jauh lebih berat dan ga gampang dibanding kantoran apalgi FTM itu ga ada gajinya lho.. bayangin 25 jam sehari 8 hari seminggu.. hihihi.. salute deh teh.. wina juga dulu cita2nya mo jd ftm.. doain yah teh semoga bisa jd ftm kek teteh dan supermom yg lain
    5:41 PM  
    Anonymous dydy said...

    hehe..jd inget masa kuliah.. kebagian kelompok yang ada dosen killernya juga *Pa' Tatang* yang padahal mah baek dan sangat membantu meskipun senang sekali mencoret gambar asistensi dan bilang 'bodo kamu' sambil seuseurian.. wakakakak..

    dydy
    *biar udah ga ngarsitek tapi masih setia sama gagambaran*
    7:54 AM  
    Blogger Syamsul Qamar Family's said...

    mbak, aku naksir ama gambar-2 kartunnya itu. Di dapat di mana itu ?
    11:52 AM  

    Post a Comment

    << Home




    Daisypath Ticker