About Me

Bunda Zidan & Syifa
Mom with two kids. 32. Tukangjalan. Tukangbelanja. Tukangkue. Tukangroti. Tukangmakan. ;)
YM: inong99
email: inong99@yahoo.com

View my complete profile

Loket Kadeudeuh WSAB
Subscribe with Bloglines

Blog DapurBunda
Blog PuisiBunda

Previous Posts

Archives
Little Break



My Idol 2006


  • Little Chat
    Name :
    Web URL :
    Message :
    :) :( :D :p :(( :)) :x
    Credits
    Design by :


    Community

    Photobucket - Video and Image Hosting

    WSAB

    BlogFam Community

    Indonesian Muslim Blogger

    Blogfam Online Magazine

    Image hosted by Photobucket.com

    Solidaritas untuk anak Indonesia

    IndoSing-Mums


    Powered by Blogger



     Friday, November 25, 2005 
    Arti seorang teman?
    Saya termasuk orang yang tidak pernah memilih2 teman. Biarkan alam yang memilih, begitu kata orang2. Dan ini juga berlaku untuk saya. Dari sekian buanyak teman yang saya kenal pada akhirnya terpilah-pilah sendiri oleh alam, sampai akhirnya sekarang saya hanya punya beberapa teman pilihan. Yang benar2 special. Yang benar2 selalu bersama dalam suka dan duka. For better and worse...


    Untuk saya, memilih teman yang cocok itu harus benar2 love at first sight, jadi kalau emang bakal cocok, dari awal pertama udah langsung kerasa ada kliknya. Kalau nggak, wah susah juga nantinya. Teman yang baik buat saya gak perlu harus sama dengan diri kita plek. Prefer ke yang bisa saling mengisi, misalnya gini, saya suka masak, dia suka makan. Hahaha. Nah ini cocok banget nih.. Atau yang satu doyan belanja, yang satu suka jalan. Klop juga kan? Pokoknya kayak botol ketemu tutupnya deh. Temen2 yang begini susah dicarinya. Sumpe deh!

    Saya punya banyak sekali komunitas, dari komunitas kampus, komunitas ibu2, komunitas dengan hobi tertentu, sampe ke komunitas basa-basi-banget. Dari sekian banyak teman, yang benar2 bisa dibilang teman dekat bisa dihitung dengan jari tangan. Ada satu teman yang bisa dibilang soul-mate, dari masa TK sampe sekarang, yang biar dia di mana saya di mana, gak pernah kirim kabar atau apa, tapi kalau ada something wrong yang terjadi di diri masing2, pasti kita juga ikut ngerasain. Dari kampus malah cuma menyisakan satu orang teman yang sampai detik ini masih dekat sama saya.

    Dalam proses jadi ibu2 saya punya teman dekat lagi yang sempet pisah tapi alhamdulillah sekarang bisa ketemu lagi di sini. Setelah jadi ibu2 saya punya beberapa teman dekat, yang bener2 klik. Yang kalau ketemu bisa bikin suasana jadi berubah. Yang asyik banget buat diajak makan bareng, jalan bareng, shopping bareng, bahkan nangis bareng2. Dan yang paling ditangisin pas saya pindah ke sini kemaren.. (ah jadi kangen kalian, girls..)


    Dari sekian banyak komunitas tersebut, ada juga beberapa orang yang masuk kategori tak-mungkin-jadi-teman. Nah lho? Kok bisa? Ya bisa. Banyak hal juga, sama kayak orang pacaran. Gak bisa dipaksakan. Misalnya 'gayagaul'nya beda. Karena saya bukan orang highclass jadi rada kikuk kalau mesti maksa gaul dengan kaum jetset. Hahaha. Lebih parah lagi kalau ketemu sama kaum yang menganut paham adagulaadasemutisme. Yang mau deket ama kita pas ada butuhnya doang setelah itu goodbye. Mending kalau cuma goodbye aja, tapi kadang suka bisikbisiktetangga di belakanglayar. Nah ini nih yang bikin saya alergi banget. Langsung aja deh, "Terimakasih dan selamat siang.."

    Di sini saya dapet beberapa teman baru. Teman2 yang baik. Teman2 yang enak diajak ngobrol dan ketawa bareng. Teman2 yang kebaikan hatinya bisa saya rasakan dengan tulus. That's why saya betah tinggal di sini.

    Kesimpulannya apa, kalau udah punya temen sejati yang udah lulus test ilmu ikhlas (hahaha.. KSD-isme) pertahankan deh. Asli susah punya teman kayak gitu. Karena hari ini saya 'menemukan' banyak orang yang saya kenal sekarang tiba2 bermutasi jadi alien bermuka dua bahkan tiga. Naudzubillah..
    posted by  on 2:38 PM 
    17 Comments:
    Blogger indahjuli said...

    Wah bunda enak bisa punya banyak teman yang sejiwa :)
    Saya pernah trauma Bun, ama persahabatan, jadi kadang suka takut menjalin suatu hubungan teman.
    Pengen sih punya yang seperti itu, tapi susah banget dapatnya yah. Akhirnya sampai sekarang cuma punya teman yang kala senang aja, yg buat susah2 gak ada.

    Kasih tipsnya donk bun :)
    4:23 PM  
    Blogger Elyn Sigit said...

    Mba Inong mohon maaf lahir dan batin ya. Wah mau liburan neh asyik nih bisa jajan sepuasnya ;) Aku punya banyak teman tapi ngga punya sahabat, kasian yah dirikuh...
    4:28 PM  
    Blogger Ophi said...

    waaaa serem bermuka dua atau tiga..alien kaleeee....

    tyt di blog2an juga banyak bun yang tidak bisa ditebak
    dikira orangnya rame (sesuai tulisan di blog) tyt tidak cucok, dikira orangnya somse (sesuai tulisan di blog) tyt malah klik dan asik..

    tyt tidak bisa menilai dr tulisannya yahhhh...

    teh inong tulisannya rame kalo ketemu rame teu nya...
    *kabuur hihihihi

    kalo saya tulisannya gelo, jangan2 emang gelo hihihi gelo positif maksudnya (naon sih)

    teh saya berpindah ke lain hati tidak micky AFI deui, buat teh Inong aja deh hihihi, tapi Mike dr Köln (keterangan lengkap baca etiket, eh baca blog sayah)

    panjang yeuh komennya, soalnya sieun teh inong kalo pulang pasti jarang onlen, sibuk kopdar tea huh..sirik hihi
    5:11 PM  
    Anonymous Dinny said...

    Teh mendingan sedikit teman tapi banyak sahabat hehehe. Mudik yeuh... kalo ke Bandung pengumuman ya dengan agendanya juga ..
    5:21 PM  
    Blogger Bunda Reva said...

    wuah... kita pasti cocok Nong ! kamu suka masak, aku suka makan hehehe
    6:07 PM  
    Anonymous moenk said...

    yup teh...harga seorg teman yg benar2 teman emang ga ada duanya...
    mung termasuq org yg gampang banget percaya dan luluh sama yg qelihatannya baiq...jd begitu ada yg bermutasi jd alien....biasanya hanya bisa ngomong ndiri : "oooh gitu tho ternyata..."
    sambil nginget2 qebodohan sendiri selama mempercayainya dulu..
    mung tau...di dunia ini banyaq banget type2 manusia, tp seringnya terbengong2 saat bener2 qetemu sama yg bisa bermutasi itu td...qirain yg begitu2 hanya ada di film/novel aja...
    met mudiq ya teh....mdh2n selamat sampai tujuan...mdh2n mung bisa jd teman buat teh inong, yg buqan seqedar teman basa basi...hihihi...aminnnn...
    9:33 PM  
    Anonymous Hany said...

    Kamu, kamu... kamu lagi kenapa Nong? Pasti gara2 besok udah nggak di sini, deh. Hihi...

    Btw, meja mammut birunya bole dipinjem gak, buat itu tuh? Mbalikinnya kapan2 kalo inget :D
    9:39 AM  
    Blogger munir's family said...

    klo aku seneng berteman...mo baik mo nggak, tp aku berusaha baik ama dia. Toh nantinya jg ada seleksi alam ya..(bener gak nih..)
    Klo sama Inong mau dong temenan.. lha wong jago masak, bukan krn pingin dimasakin, tp pingin tau ilmu-nya "masak-memasak" ..he...
    10:24 AM  
    Anonymous dianibung said...

    Aku setuju banget... berteman ga bisa dipaksakan...ga bisa ditebak juga.., macem2 banget tipenya :-)
    Anyway, aku seneng deh baca tulisan Inong yang ini, kangen, ...udah lama Inong ga nulis yang kayak gini.....Btw, kalo aku dan kamu, temen macam apa Nong ?
    11:22 AM  
    Blogger maya said...

    wah bun, aku sih uda ngrasain rasanya ditendang dari suatu komunitas hanya gara2 berbeda (beda dlm hal materi dan pemikiran) ... rasanya? gondok, jengkel, bete, mo nabog, mo marah :)) tapi ya gimana, spt yg dikau bilang, berteman tdk bisa dipaksakan. kalau mrk gak mau betemen ama aku ya sudah ... lebih baik gak punya teman daripada punya teman yg tidak menghargai dan menerima kita apa adanya.

    btw akhirnya aku punya jg teman yg benar2, teman sejatiku di sini. biarpun hanya 3 gelintir, tapi aku bersyukur sekali krn peristiwa hidup yg kita jalani bersama2 makin menunjukkan kekuatan pertemanan kami :)
    2:55 PM  
    Anonymous rahma said...

    wah..wah.., tulisannya bagus :), sebagian udah aku alamin tuh dari yg kamu tulis nong ;) dan ada bbrp yg lulus jadi sahabat, sedih krn kehilangan sahabat jg pernah..kyk pacaran jg..butuh waktu jg buat nyembuhinnya...

    aku pernah baca tulisan; 'beruntunglah kalau kita punya teman atau sahabat lebih dari 3' tau bener tau enggak..buatku, kamu beruntung punya segudang teman :)

    btw, kalau aku ke kamu, masuk komunitas yg mana, bun..? ;)

    ntar kalau dah nyampe jakarta, kabar2i..yaa.. :)
    3:52 AM  
    Anonymous Anonymous said...

    berteman...susah susah gampang yaaa...alhamdulillah nong ketemu banyak temen yang cocok dan oke di sana...

    temen di kala susah dan senang...

    :) nong..oleh2 dari indonya jangan lupa ya... ;) nanti kuambil di singapore...;;) taun depan... :D

    nong...tiwul nong...tiwul... :P
    -ari-
    3:40 AM  
    Anonymous yanti said...

    komunitas sih ada beberapa, tapi gw orangnya susah bener2 akrab sama orang. ada saat2 di mana gw bener2 mute, ga bisa curhat sama orang lain, ga bisa berbasa-basi kadang. mana ada orang yg tahan :D
    1:07 PM  
    Blogger dinasony said...

    teman ...sahabat .... kayaknya lama2 udah hilang dikamusku tuh bun, gak tau kenapa lama2 kata2 itu lenyap ketiup angin
    yg jadi sahabatku sekarang adl suamiku bun, yg gak suka ngomongin dibelakang, yg bisa terima aku apa adanya, yg bisa jujur gak menikam dari belakang ....
    dari pada deket sama alien bermuka 2/3 mending jauh...jauh ...
    6:18 PM  
    Anonymous Cabe Keriting said...

    Teman itu ibarat sapu tangan handuk, Bun. Keberadaannya tidak memberatkan, tapi selalu siap membantu. Kalo keringetan, tuh sapu tangan handuk siap menyeka keringat. Saat stress, tuh sapu tangan handuk siap dipelintir2. Dll.

    Btw, jadi percaya sama 'first sight' ya ? Gimana dengan 'jalaran suko kulino' ? hihihi
    9:04 PM  
    Anonymous yuni said...

    aduh nong, berat pisan postingan kali ini, hiks! tapi bener sih yang ditulis kamu:-)
    2:08 PM  
    Anonymous Misa said...

    Bun, abis baca ini, jadi mikir 'what I've done for (both of)us' ya?..selain makan masakannya bunda, maen ama abang dan syifa dan nonton RCTI? :-)kalo ada kalo ada kata dihati thdp diriku sampaikan saja ya ;-)
    11:00 AM  

    Post a Comment

    << Home




    Daisypath Ticker