About Me

Bunda Zidan & Syifa
Mom with two kids. 32. Tukangjalan. Tukangbelanja. Tukangkue. Tukangroti. Tukangmakan. ;)
YM: inong99
email: inong99@yahoo.com

View my complete profile

Loket Kadeudeuh WSAB
Subscribe with Bloglines

Blog DapurBunda
Blog PuisiBunda

Previous Posts

Archives
Little Break



My Idol 2006


  • Little Chat
    Name :
    Web URL :
    Message :
    :) :( :D :p :(( :)) :x
    Credits
    Design by :


    Community

    Photobucket - Video and Image Hosting

    WSAB

    BlogFam Community

    Indonesian Muslim Blogger

    Blogfam Online Magazine

    Image hosted by Photobucket.com

    Solidaritas untuk anak Indonesia

    IndoSing-Mums


    Powered by Blogger



     Monday, January 02, 2006 
    Awali tahun baru dengan.... nasi padang!
    Huahaha. Teu puguh ya judulnya. Tapi emang iya kok. Jadi saking bingungnya mau ke mana tahun baru ini. Setelah beberapa rencana ke luar kota gagal total karena ternyata Ayah gak bisa cuti (meni pikasebeleun ih), Ayah akhirnya memutuskan dengan cukup mendadak bahwa kita akan bermalam di Batam. Heh? Batam? Waduuuh.. bakal pesta nasi padang dong. Ih kayak gak ada makanan lain aja ya. Padahal di sana bisa pesta seafood kan? Ah sutralah, makan seafood pun Bunda cuma bisa cumi doang. Jadi lebih 'aman' makan nasi padang toh? Sudahlah, iya aja deh. *maksa.com* :P

    Setelah smsan sama Tante Hany dan Tante Ani juga Tante Nana, akhirnya kami booking hotel dan siap2in peralatan perang. Termasuk Koper Jawa sesuai usul Tante Hany. Tadinya Bunda gak tau, apaan sih Koper Jawa itu, ternyata tas plastik guedeee yang garis2 dua warna. Aduh gak usah difoto deh ya. Karena baru ngomong aja udah pengen ketawa mulu nih. Hihihi. Asli tu 'koper' tokcer banget. Tengkyu sarannya ya Tante Hany, ntar dikasih oleh2 deeeh.. hihihi...

    Jadi, hari itu, di tahun yang baru, Minggu menjelang siang, kami berangkat dari rumah ditemani hujan gerimis. Langsung naik taxi menuju Harbour Front. Tadinya mau naik MRT siy, tapi berhubung hujan ya sudahlah, lebih praktis gitu lho. Turun dari taxi, angin kuenceeeng banget. Anak2 sampe kedinginan gitu.

    "Bunda, pegangin dong nanti Abang terbang nih..."

    Sampe di tempat beli tiket, wuaaaah.. panjangnya udah kayak ular naga aja. Akhirnya Ayah ngantri, sementara kami keliling2 sambil window shopping alias jual sanga' kata Kakek. Anak2 juga liat2 miniature kapal2 pesiar yang keren2 banget. Wah kapan ya kita naik kapal itu? :D
    Setelah 'berjuang' berdiri sekian lama (mengingat antrian yang asli puanjang banget) Ayah dapet juga tiket Penguin untuk kami berempat.



    Berhubung perut sudah lumayan kruyuk-kruyuk jadi sebelum masuk kapal kami coba cari 'pengganjel' (emang pintu, hahaha) perut dulu. Dapet juga nih yang ada logo halalnya, New York Pizza. Aha! Enak juga ternyata. Anak2 langsung makan dengan lahap. Syifa sambil ngemil pepaya dan semangka. Halah, itu mah bukan ngemil atuh, Geulis!





    Baru selesai makan dan masuk ruang imigrasi tau2 denger last call, ternyata orang2 udah pada masuk kapal. Euleuh, ini kita masih di sini. Hayuuu, lariiii... Oya, ini pengalaman pertama untuk anak2, jadi Zidan masih agak2 excited gitu denger kita cerita bahwa dia akan naik kapal di atas laut. Selama ini yang dia tau kan kapal dari kertas yang suka Bunda buat untuk main di bath tub. Hehehe.

    "Itu kapalnya Bunda?"
    "Iya..."
    "Wow.."


    Setelah itu Zidan cuma diem tapi mata dan pikirannya kelihatan terus berpikir. Keliatan banget dia seneng sekaligus deg-degan mau naik kapal. Mulutnya nggak berhenti makan cemilan yang Bunda bawa dari rumah. Sayangnya kita udah telat jadi gak kebagian kursi di pinggir jendela. Jadi Zidan nggak bisa liat langsung ombak yang berdebur2 diterpa tepi kapal. Kalau Syifa mah santai ajaaa.. yang penting ada susunya. Udah deh, nggak lama naik kapal terus bobo.

    Hampir satu jam berlayar, akhirnya kami sampai juga di Batam. Hmmm.. terakhir Bunda ke Batam tahun berapa ya.. 1994 errr.. 1995? Ah pokoknya sekitar segitu deh, udah lama banget ya? Iya, bener. Soalnya udah beda dari ingatan Bunda yang dulu. Iyalaaaah.. sepuluh tahun gitu lhooo... Kita gak langsung ke hotel, tapi makan dulu di RM Padang Singgalang Jaya. *grin* Iya bener, nasi padang! Horeee... Walaupun gak dapet gule otak dan paru kering, tapi jus alpukatnya enak, gule ayam, lalap daun singkong dan sambel ijonya juga OK. Cihuy lah judulnya. Usai makan baru kita pergi ke hotel tertuju.

    Gara2 pengaruh supir taxi akhirnya kami memutuskan sepihak untuk pindah hotel, abis kata Pak Supir, hotel yang kami pilih sebelumnya jauh dari kawasan perbelanjaan. Dan blio menyarankan kami ambil Hotel 89 di daerah Penuin yang masih terhitung baru dan letaknya dekat dengan jajanan dan shopping centre. OK deeeeh, kita nurut aja laaah. Sampai di sana, untung masih ada kamar. Langsung deh kita check-in dan 'ngelurusin kaki' sebentar di kamar. Sambil ngabarin beberapa teman di sana bahwa kami sudah tiba.

    Nggak berapa lama Tante Ani langsung datang sama suami dan Reza, anaknya. Huaaa.. secara Bunda udah kenal Tante Ani Eka Dayanti ini luamaaaaaaa banget di milis DapurBunda, tapi baru sekarang ketemuan langsung sama orangnya. Seneeeeeeeng deh, berasa ketemu temen lama banget gitu. Oya, Tante Ani bawain kita oleh2 otak-otak lho. Tengkyu ya Tan... Terus kami bareng2 jalan2 diawali dari Batam City Square, keliling2 bentar sambil jalan ke Gramedia yang ternyata tutup di hari pertama tahun baru ini. Huaaa,... sebel banget. Setelah muter2 dikit kita terusin ke Top 100 di depan hotel. Zidan dan Reza langsung ke Timezone, sementara Bunda dan Tante Ani ke toko buku Karisma, lumayan lah beli stationery utk Zidan dan beberapa majalah dan tabloid untuk Bunda. Dari situ Bunda ditemani belanja di Top 100 Supermarket, sementara Ayah ke tempat potong rambut di lantai atas. Biasalah, kebutuhan dapur dan perut. Yang gak ada di Sgp aja kok. Tapi banyak juga ternyata. Hihihi. Kelar belanja, Tante Ani pamitan. Aduh kenapa tadi Bunda lupa kalau bawa kamera ya, kan jadi gak bisa foto2. "Next time ya Mbak.. terimakasih banget udah nemenin kami jalan2 di sini.."

    Kami susul Ayah ke salon tempat potong rambut itu, ternyata Ayah sudah selesai juga. Niatnya mau langsung pulang, tapi ngeliat ada yang jual Siomay dan Batagor jadi gak jadi pulang deh. Ayah juga akhirnya milih beli kopi panas di stall sebelahnya. Jadilah kami nongkrong2 dulu sebelum pulang.



    Karena hotel kami gak jauh dari Top 100 tadi, kami putuskan untuk jalan kaki aja. Toh udah terbiasa banget di sini juga ke mana2 aja jalan kaki, kan? baru kira2 50 meter jalan. Eh, ada Tukang Sate Padang lagi sibuk bakarin sate untuk pelanggannya. Waah.. Bunda lirik2 Ayah penuh arti. Padahal belum lama diisi batagor sepiring lho. Hihihi. Akhirnya Ayah luluh juga. Cihuuuuy... Bunda pesan satu porsi dan minta dibungkus aja. Kan bisa buat ngemil ntar malam di kamar hotel. Huahaha. Ngemil kok sate padang?

    "Saya difoto juga dong, Mbak.."
    Eh, si Bapak Tukang Sate oke juga tuh minta Bunda fotoin blio. Sip deh Pak.. Awas saya nggak tanggung lho kalau Bapak ngetop gara2 masuk blog saya. Hahaha.



    Jadilah malam itu Bunda ber-sate padang ria sendirian. Pssst, nggak jadi buat ngemil malam kok, karena begitu sampai di kamar Bunda udah nggak kuat lagi mencium wangi bumbunya yang berhamburan mengisi seluruh sudut ruang kamar. Cieeeee.. Makan sate aja sampe berpuitis ria. Dan tiga orang itu sambil geleng2 kepala menonton Bundanya yang sibuk menghabiskan sate dan bumbunya sampai tetes terakhir. Tolong jangan mengganggu kenikmatan duniawiku dengan protes2nya yaa.. Hahaha.

    Pagi hari, kami menyerbu coffee shop di hotel untuk sarapan pagi. Secara lumayan banyak pilihan makanannya. At least anak2 dapet pilihannya masing2. Eh kalau Zidan mah gak usah ditanya, porsinya sama kok sama Bunda. Padahal dia masih ngantuk gitu, kurang bobo katanya. Tapi nafsu makannya gak berkurang kok. :P



    Selesai sarapan, ternyata di luar hujan. Yaaa, jadi gak bisa kemana2 dong. OK deh, kita tunggu hujan reda aja dulu ya. Ooops, ntah karena apa, (pastinya sih karena perut kenyang) Syifa duluan tidur, disusul dengan Ayah.. dan Bunda juga. Ckckck.. gak pernah2nya Bunda tidur jam 9 pagi. Ya ini lah, akibat kenyang + udara dingin = ngantuk itu tadi. Kaget terbangun udah jam 10 pagi. Di luar masih gerimis. Ya, gimana dong. OK deh, diputuskan dengan cepat. Ayah nemenin Syifa di kamar. Zidan dan Bunda belanja lagi di Top 100. Toh cuma jalan kaki, dan Bunda juga punya payung. Lima menit jalan kaki sampe deh kita di Top 100, Zidan langsung dengan tujuan utama, ngabisin kartu Timezonenya yang masih ada sekitar sepuluhribu rupiahan lagi. Terus temani Bunda belanja, gini2 Zidan udah jago milih2 lho. Yang paling utama dia liat pastinya logo halal yang ada di bungkusnya. Kalau gak ada, dia langsung bilang dan gak jadi beli. Walaupun dia ingin sekali. Alhamdulillah, sedikitnya dia mulai bisa membedakan yang boleh dan nggak, kan?

    Kami keluar dari supermarket itu dengan beberapa gembolan di tangan. Orang di luar rebutan nawarin taxi. Karena bawaan emang berat pleus di luar masih hujan, jadi Bunda pilih naik taxi aja. Toh dekat, jadi gak mahal2 banget kan? (walau ternyata mahal juga untuk ukuran taxi Jakarta dengan jarak tempuh hanya 200 m.. hahaha).

    Jam 13.00 kami check out dari hotel. Sudah dijemput sama taxi carteran yang tadi anterin Bunda dari Top 100. Kami bilang, kalau kami mau ke Batam Center, tapi sebelumnya tolong diantar ke RM Padang yang enak dan searah dengan tujuan kami, jadi gak perlu puter2. Bang Ardi, supir taxi itu, mengantar kami ke RM Padang Pak Datuk. Katanya resto ini enak dan bersih, dia sering antar tamu ke sana. OK deeeh.. kita percaya aja.. Dan dalam waktu sekian menit kami sudah sibuk dengan pilihan menu masing2. Sayangnya, lagi2 nggak ada Gulai Otak dan Paru Goreng. Ah, tapi gak papa kok. Ayam Popnya enak banget. Hehehe.

    OK.. It's time to go home. Kami pulang dengan gembolan yang segede2 gambreng. Koper Jawa udah penuh sesek. Mudah2an gak dibuka2 di imigrasi. Besok semua sudah kembali lagi seperti rutinitas semula. Oya, Zidan juga udah harus sekolah lagi lho. Hari pertama di kelas baru dan guru baru. Bunda mesti antar Zidan ke sekolah seperti yang diminta gurunya waktu itu. OK deh.. Selamat Tahun Baru, mohon maaf lahir bathin atas foto2 makanan enak yang sering dianggap tidak manusiawi. Hahaha.. *kabur*
    posted by  on 10:00 PM 
    10 Comments:
    Anonymous Hany said...

    Asiknyaaaa... Pasti deh ketagihan! Hihihi.... Masih banyak tempat yang belum dijelajahi, kan?

    Apalagi kalo dikasih tau bahwa nyeberang ke Bintan cuma 50 menit aja dari Batam dan di sana lebih indah! Hehehe...
    12:42 AM  
    Blogger Ophi said...

    Waduhh makkk panjangggg dan melaparkan deh aw postingannya...

    bun eta si ayah meuni zidan pisan sih..eh kebalik yah? zidan ayah pisan hihihi
    12:42 AM  
    Anonymous Anonymous said...

    Halaaah inong :o) tiada kata selain.. lapar.. lapar.. lapar.. baca postingan dikaw ini :p mana dingin pisan disini,pasti enak deh kalo makanan2 itu tersedia disini...slurrrrppp :p teganya dikaw bikin ngidamku makin parah :p
    tuluuung... sluuurp..sluurp.. sluurp!

    http://frasta.blogspot.com
    4:35 AM  
    Blogger hotma said...

    Met Tahun Baru Buuuuuuuuuuunnnnn! Ih bikin ngiler ajah Bun huehehehehe... Peluk cium buat Zidan dan syifa ya Bun, ditunggu cerita2 sekolahnya Zidan, ga sabar niy nunggguin kabar2i kelakuan zidan di kelas baru huehehee.. pastiweeehhhh bodor tea huekekkekeke.... Ditunggu ya Bun :D
    9:06 AM  
    Blogger Nana said...

    Bundaaaa....met taon baru ye,ampun deh, tuh postingan isinya makanan mulu :) bikin yg pada ngidam ngeces aja:))
    11:32 AM  
    Blogger Mama Zaza said...

    hihihi....taon baruan dibatam ya? meni asik pisan ih, klo baca blog ini teh, aduhh...full makanan + jalan2 :)

    oiya, zidan met sekolah yaa...
    2:15 PM  
    Blogger Bunda Reva said...

    Nong, bayangkan keadaanku waktu nulis komen ini. Di dlm ruang ber-AC, dingin, di luar hujan.
    Jadi pengen sate padaaaaang !!! :))
    2:27 PM  
    Anonymous Irma said...

    duhh eta meuni pinuh sagalana ku padang yeuhh!?
    nasi padang, sate padang, tukang sate padang (lho? hihi)...
    kedahna mah tos we atuh sakantenan amengna ka padang, tong ka batam lah engke deui mah.. hehe leres teu!? :D
    2:59 PM  
    Blogger Nahria Medina Marzuki said...

    ampuuun mbaaak...makan sate sendirian...doyan atau laper tuch?? hihihi
    7:02 PM  
    Blogger Ina said...

    Asli bikin iri! giliran lagi, abis mbak Hany, eh teh Inong ikutan nampilin makanan Padang...:)
    1:09 PM  

    Post a Comment

    << Home




    Daisypath Ticker